Inspirasi

Mukjizat Terbesar: Ketika Al-Qur’an Berbicara Tentang Kitab Suci Umat Islam

Salah satu hal yang membuat saya kagum adalah keindahan, dan kedalaman Al-Qur’an berbicara tentang dirinya sendiri (Al-Qur’an). Ini untuk satu nugget emas dari Ayat 29 dari “Surah” (bab) yang disebut “Sedih”, dan segala Puji bagi Allah: “(Ini adalah) sebuah Kitab yang telah Kami turunkan kepadamu dengan banyak kebaikan agar mereka dapat merenungkannya. ayat-ayat, dan agar orang-orang yang memiliki pemahaman dapat mengingatnya.”

Saya telah lama membaca Al-Qur’an selama bertahun-tahun, menandai semua ayat di mana Allah berbicara kepada kita tentang Kitab Suci-Nya, mukjizat terbesar yang diberikan kepada nabi terbesar yang diutus oleh Allah, Muhammad (SAW). Tetapi tugas itu kadang-kadang bisa sangat berat, terutama jika Anda membaca Kitab Suci dalam bahasa Arab di mana kitab itu diturunkan. Proyek itu masih berjalan, tetapi ketika saya membaca Alquran subuh ini dan mendengarkan bacaan/audionya di awal puasa harian kami, Ramadhan tahun 2020 ini, beberapa ayat muncul di benak saya seolah-olah menarik perhatian saya ke tugas saya mulai sekitar 6 tahun yang lalu.

Tanpa ragu-ragu, mari kita perhatikan Sepasang ayat pertama di awal surat yang menggantikan ayat yang berlabel dasar Al-Qur’an. “Surah Baqarah” (Sapi) yang muncul segera setelah keajaiban “Surah Fatihah” (Pembukaan) menyatakan kebenaran yang sangat tegas tanpa keraguan atau kebohongan. Dalam ayat 1 dan 2 Allah memberi tahu kita: “Alif Lam Mim. Itu adalah Kitab, yang tidak diragukan lagi, petunjuk bagi orang-orang yang bertakwa”

Cari melalui literatur dunia, Timur ke Barat, Utara dan Selatan dan di semua generasi, Anda tidak akan pernah menemukan kitab suci dengan pembukaan yang unik dan tegas.

Memang ketika saya membaca biografi Bapak Pendiri Amerika dan penulis Deklarasi Kemerdekaan, Thomas Jefferson; dan melakukan penelitian lebih lanjut tentang potensi sumber kejeniusan/inspirasinya, saya tidak terkejut mengetahui bahwa dia menyimpan salinan Al-Qur’an (masih disimpan di Perpustakaan Kongres AS) dan menggunakannya sebagai referensi untuk studi hukumnya dan sumber inspirasi. Dalam kata-kata Kevin Hayes, seorang cendekiawan terkemuka Jefferson: “Ingin memperluas studi hukumnya sebanyak mungkin, Jefferson menganggap Al-Qur’an sangat berharga untuk diperhatikan.”

Tentunya Al-Qur’an akan layak mendapat perhatian dari setiap sarjana yang serius karena Kitab Suci umat Islam memberikan penjelasan untuk semuanya.

Pertimbangkan hal ini dari ayat terakhir dari “Surah Yusuf”, Surat yang awalnya Allah, dengan tegas merayakan keindahan kitab-Nya yang mulia demikian, dalam ayat 3: “Kami ceritakan kepadamu kisah-kisah terbaik, dengan wahyu Kami kamu Al-Qur’an ini, padahal sebelumnya kamu termasuk orang yang tidak mengetahui.”

Inilah ayat 111 Surat tentang manusia paling tampan yang pernah menginjak planet bumi: “Sesungguhnya dalam kisah-kisah mereka ada pelajaran bagi orang-orang yang berakal. Al-Qur’an tidak pernah menjadi narasi yang dibuat-buat, tetapi konfirmasi dari apa yang ada sebelumnya. itu dan penjelasan rinci tentang segala sesuatu dan petunjuk dan rahmat bagi orang-orang yang beriman.”

Tapi bagaimana dengan peninggian dalam “Surah Hashr” pada ayat 21:

“Seandainya Kami menurunkan Al-Qur’an ini kepada sebuah gunung, tentu kamu akan melihatnya jatuh terbelah karena takut kepada Allah, dan Kami jadikan perumpamaan ini kepada manusia agar mereka merenungkannya.”

Saat saya mengetik baris di atas, perhatian saya tertuju pada “Surah Zumar” ayat 23 saat audio diputar di iPad saya. Sekarang dengarkan:

“Allah telah menurunkan pernyataan yang paling baik: Kitab yang konsisten di mana pengulangan. Kulit orang-orang yang takut akan Tuhan mereka gemetar karenanya, kemudian kulit dan hati mereka menjadi tenang saat mengingat Allah. Itu adalah petunjuk Allah yang dengannya Dia memberi petunjuk. siapa yang Dia kehendaki, dan orang yang Allah sesatkan, baginya tidak ada petunjuk.”

Dan kemudian yang terbesar dari semua buku berlanjut dalam ayat 27-28 dari Surah yang sama:

“Dan sesungguhnya Kami telah menetapkan kepada manusia dalam Al-Qur’an ini berbagai macam perumpamaan yang mereka pikirkan. Sebuah Al-Qur’an berbahasa Arab dengan tidak ada kebengkokan, agar mereka menjaga (terhadap kejahatan).”

Ayat-ayat ini semuanya muncul pada saya secara acak saat saya mengetik baris-baris ini; tetapi ada satu set ayat dalam Bab 17, “Surah Isra” yang menurut saya sama menawannya. Berikut adalah pilihan dari menu tersebut dari ayat 88-89: “Katakanlah: Jika manusia dan jin bersatu untuk membawa yang serupa dengan Al-Qur’an ini, mereka tidak dapat membawa yang serupa itu, padahal sebagian dari mereka adalah penolong sebagian yang lain. Kami telah menjelaskan untuk laki-laki dalam Al-Qur’an ini setiap jenis perumpamaan, tetapi kebanyakan laki-laki tidak menyetujui apa pun kecuali menyangkal.”

Tapi sebelum pasangan ini dalam “Surah Isra” ada ayat lain dari kebijaksanaan dan instruksi yang agung. Dalam ayat 78 Allah berfirman: “Jagalah shalat dari terbenamnya matahari sampai kegelapan malam dan bacaan pagi; pastilah bacaan pagi disaksikan.”

Dan kemudian, untuk menyimpulkan, karena kekurangan waktu, karena saya harus menghentikan ini untuk melakukan shalat Subuh, inilah bagian akhir dari ayat 41 dan keseluruhan ayat 42 dari “Surah Fussilat”: Kitab: Kepalsuan tidak akan datang padanya dari depannya atau dari belakangnya; sebuah wahyu dari Yang Bijaksana, Yang Terpuji.”

Apakah Kitab Suci ini tidak layak dipelajari? Bukankah merupakan alasan yang layak untuk menginvestasikan waktu dan energi dalam mengejar beberapa pengetahuan tentang harta karun Kebijaksanaan ini? Menurut pendapat saya, tidak ada kata terlambat untuk berusaha mempelajari Al-Qur’an. Muda atau tua, niatkan saja dan mulailah usaha sekarang juga jika Anda belum berada di jalur tersebut. Usaha itu akan dibalas dengan baik dan perjalanan akan dimuluskan seperti yang dijanjikan oleh Allah sendiri dalam beberapa ayat dalam “Surah Qamar” (Bulan):

“Dan sesungguhnya telah Kami mudahkan Al-Qur’an untuk dipahami dan diingat: lalu apakah ada yang mendapat pelajaran?”

Kami memuji Allah atas petunjuk Al-Qur’an. Kami memujinya untuk ini dan banyak nikmat yang telah Dia berikan kepada kami. Dan cara apa yang lebih baik untuk memuji-Nya atas segala sesuatu yang berkaitan dengan Al-Qur’an selain pujian yang diartikulasikan dengan baik oleh Diri-Nya sendiri melalui Kitab-Nya, dalam ayat pertama dari “Surah kahf” (Gua): “(Segala) pujian adalah milik Allah, Yang menurunkan Kitab itu kepada hamba-Nya dan tidak menjadikannya bengkok.”



Sumber

Click to comment

You must be logged in to post a comment Login

Leave a Reply

Berita Trend

To Top