Kesehatan

Memahami Manfaat Kesehatan dari Konsumsi Anggur Merah Sedang

Studi epidemiologi sebelumnya menunjukkan bahwa alkohol-dan karenanya, anggur, bir, dan minuman keras, adalah senyawa yang bertanggung jawab atas manfaat kesehatan yang diklaim meskipun efek negatifnya seperti alkoholisme dan dampak sosial, defisiensi perkembangan kognitif, sindrom alkohol janin (FAS), dan peningkatan risiko kanker payudara pada wanita tidak diragukan lagi.

Dalam konsumsi moderat, alkohol telah terbukti meningkatkan jumlah tPA, atau aktivator Plasminogen jaringan, zat yang mengkatalisis konversi plasminogen menjadi plasmin, enzim utama yang bertanggung jawab untuk penghancuran bekuan darah. Dan pada edisi 31 Mei 2009, Penonton Anggur mengutip penelitian Universitas Stanford yang mengklaim bahwa enzim aldehida dehidrogenase-2 (ALDH2) memproses alkohol dan “menghilangkan produk sampingan beracun yang dihasilkan oleh pemecahan lemak dalam sel selama serangan jantung. Menghilangkan produk sampingan mencegah kerusakan tambahan pada sel jantung.”

Meskipun alkohol memang memainkan peran yang menguntungkan, penelitian yang lebih baru telah menunjukkan bahwa anggur merah memberikan perlindungan lebih lanjut terhadap penyakit dan penyakit dan, oleh karena itu, ada senyawa sehat penting lainnya dalam anggur merah yang tidak ditemukan dalam anggur putih, bir, atau minuman beralkohol. Senyawa sehat ini termasuk dalam golongan senyawa yang dikenal sebagai polifenol di antaranya ada dua jenis dalam anggur merah: nonflavonoid dan flavonoid. Kata “flavonoid” berasal dari bahasa Latin flavonartinya “kuning”—dan bukan “rasa”—yang cenderung membingungkan orang.

Nonflavonoid termasuk polifenol stilben (juga dikenal sebagai stilbenoid) seperti resveratrol dari pulp anggur, dan turunan asam hidroksisinamat dan hidroksibenzoat seperti galotanin dan ellagitanin yang ditemukan dalam anggur berumur ek. Gallotannins dan ellagitannins lebih dikenal sebagai tanin yang dapat terhidrolisis dan masing-masing adalah kopolimer asam galat dan ellagic dan glukosa.

Sampai saat ini, resveratrol (3,5,4′-trihydroxystilbene) diyakini sebagai senyawa utama yang bertanggung jawab atas atribut kesehatan dalam anggur merah. Namun, metode kuantifikasi modern mengungkapkan bahwa jumlah resveratrol dalam anggur terlalu rendah, terutama pada anggur yang diproses dengan agen halus seperti PVPP, menjadi konsekuensi kesehatan yang penting. Tetapi diet kaya resveratrol dari buah, sayuran, kacang-kacangan, dan anggur telah dikaitkan, bersama dengan gaya hidup sehat, dengan umur panjang pada manusia menurut Dr. Joseph Maroon, seorang ahli bedah saraf terkenal di dunia dan penulis buku Faktor Umur Panjang. Dia telah mempelajari secara ekstensif penelitian Dr. David Sinclair tentang subjek tersebut. Sinclair adalah Direktur Laboratorium Paul F. Glenn untuk Mekanisme Biologis Penuaan di Harvard Medical School dan peneliti terkemuka di bidang biologi umur panjang. Timnya baru-baru ini mendemonstrasikan dalam percobaan laboratorium bahwa resveratrol memiliki aktivitas yang memperpanjang hidup tidak hanya pada tikus normal tetapi juga pada tikus obesitas dengan mengaktifkan gen “bertahan hidup”. Juga telah dibuktikan bahwa resveratrol meningkatkan produksi oksida nitrat (NO) oleh endotelium (lapisan tipis sel yang melapisi permukaan bagian dalam pembuluh darah). Oksida nitrat endotel adalah vasodilator yang berarti melebarkan arteri di tubuh kita untuk melindungi organ dari kerusakan iskemik.

Sangat menarik untuk dicatat bahwa molekul resveratrol diproduksi di bawah tekanan pada tanaman sebagai sarana untuk melawan infeksi jamur. Kemudian juga, resveratrol juga diklasifikasikan sebagai phytoalexin (antibiotik yang diproduksi oleh tanaman yang diserang) dan, oleh karena itu, konsentrasi resveratrol paling tinggi pada anggur yang ditanam di iklim dingin dan basah. Ini adalah dasar dari Hipotesis Xenohormesis yang menyatakan bahwa “hewan telah berevolusi untuk merasakan molekul pensinyalan stres pada spesies lain, untuk mendapatkan peringatan dini tentang lingkungan yang memburuk.” Ini didalilkan oleh Sinclair dan rekannya Konrad Howitz dan membantu menjelaskan Paradoks Prancis. Maroon juga menyatakan bahwa V. rotundifolia Anggur Muscadine secara unik bermanfaat karena memiliki kromosom ekstra (dibandingkan dengan V.vinifera kultivar) yang menghasilkan asam ellagic fitokimia, dan kemudian diubah menjadi ellagitannins yang diyakini memberikan antikanker dan manfaat kesehatan lainnya.

Flavonoid adalah sekelompok senyawa yang terutama ditemukan pada kulit, batang, dan biji anggur. Flavanol (juga dikenal sebagai flavan-3-ols) seperti katekin dan epikatekin adalah flavonoid yang banyak ditemukan dalam biji anggur (serta “makanan kesehatan” lainnya seperti teh hijau dan cokelat hitam) dan bertanggung jawab untuk memberikan sensasi astringensi yang familiar dari anggur tannic. Ada juga anthocyanin seperti delphinidin dan malvidin yang bertanggung jawab atas warna merah yang ditemukan pada kulit anggur dan selanjutnya diberikan pada anggur merah selama maserasi dan fermentasi. Dan ada flavonol seperti quercetin yang ditemukan sebagai antioksidan biologis yang kuat memberikan sejumlah manfaat kesehatan yang dimaksimalkan dengan adanya resveratrol yang lebih mudah diserap oleh quercetin.

Penelitian terbaru, khususnya dari Roger Corder, seorang profesor terapi eksperimental di William Harvey Research Institute di London, Inggris dan penulis buku Diet Anggur Merahsekarang menunjukkan bahwa procyanidins adalah komponen aktif.

Procyanidins, subkelas flavanol juga dikenal sebagai proantosianidin atau sebagai procyanidin oligomer proanthocyanidins (OPC) atau sebagai kental tanin karena mereka terbentuk dari kondensasi flavanol. Mereka ditemukan dalam konsentrasi besar dalam biji anggur (yang menjelaskan kemarahan minyak biji anggur baru-baru ini) dan terdiri dari rantai panjang unit berulang flavanol lain seperti katekin dan epikatekin. Anggur merah muda paling kaya akan prosianidin dan seiring bertambahnya usia anggur, molekul prosianidin berpolimerisasi menjadi rantai yang lebih panjang, lebih berat, dan kurang larut yang kemudian mengendap ke dasar tong, tangki, atau botol. Logikanya, seperti yang dikatakan Corder, bahwa manfaat kesehatan dari anggur merah dimaksimalkan saat diminum saat masih muda. Selain itu, anggur yang berbeda mengandung jumlah procyanidin yang berbeda dan penelitian Corder memilih Tannat sebagai anggur merah yang paling kaya akan procyanidin. vinifera variasi.

Anggur Tannat digunakan untuk membuat anggur Madiran yang luar biasa, sebutan penting di kaki Pegunungan Pyrénées di Prancis barat daya dan Uruguay di Amerika Selatan bagian tenggara. Anggur berbahan dasar tannat memiliki warna yang sangat dalam, pekat, dan sangat kecokelatan seperti namanya ketika divinifikasi menggunakan teknik pembuatan anggur tradisional yang menekankan ekstraksi fenolik dan sedikit atau tanpa pemurnian dan penyaringan. Anggur merah yang dibuat menggunakan maserasi karbonat atau vinifikasi sebagai mawar atau menggunakan periode maserasi singkat hanya akan mengandung procyanidins tingkat rendah. Seperti yang telah kita lihat sebelumnya, polifenol tidak larut dalam jus anggur dan menjadi lebih larut dalam anggur karena kandungan alkoholnya meningkat selama fermentasi.

Konsentrasi Procyanidin dalam anggur juga bergantung pada umur tanaman merambat serta praktik pemeliharaan anggur. Menekan tanaman merambat, misalnya, dengan membatasi asupan air dan memanen dengan hasil rendah dapat bermanfaat dalam hal ini dan semakin tua tanaman merambat, semakin baik karena tekanan tambahan usia yang cenderung mendukung konsentrasi fenolik. Musim tumbuh yang panjang dan lambat selalu lebih disukai, namun kita tidak dapat mengendalikan Alam Pertiwi.

Jadi bagaimana procyanidins bekerja dalam tubuh kita untuk mengurangi risiko aterosklerosis, kanker, demensia, diabetes, dan penyakit serta penyakit lainnya? Ada berbagai mekanisme biologis yang kami kaji di sini: antioksidan dengan mengurangi stres oksidatif, dan hipolipemik (sesuai namanya-hipolipemik mengacu pada zat atau senyawa yang menurunkan konsentrasi lemak dalam darah).

Procyanidins adalah antioksidan biologis yang kuat (begitu pula resveratrol) seperti halnya vitamin C dan E. Mereka mampu melawan radikal bebas yang bertanggung jawab atas penuaan dan penyakit. Radikal bebas adalah atom, molekul atau ion dengan elektron tidak berpasangan yang membuat mereka sangat reaktif dan yang dapat menyerang dan merusak komponen kunci dalam sel hidup, protein dalam sel serta DNA dan dapat mengganggu fungsinya yang tepat untuk memulai penyakit seperti PJK atau ganas. kanker. Di bukletnya ResveratrolMatilde Parente, MD dengan tepat menyamakan kerusakan oksidatif yang disebabkan oleh radikal bebas dengan karat.

Procyanidins juga menghambat kolesterol LDL (low-density lipoprotein) yang lebih dikenal dengan kolesterol kolesterol jahatdan meningkatkan kadar kolesterol HDL (high-density lipoprotein) atau kolesterol baik. Kolesterol LDL bertanggung jawab atas trombosis koroner, yaitu pembentukan trombosit dalam pembekuan darah yang menyebabkan oksidasi kolesterol LDL dan kemudian menjadi aterosklerosis—bentuk paling umum dari arteriosklerosis di mana timbunan lemak menumpuk di dinding arteri sehingga membatasi aliran darah—dan meningkatkan risiko infark miokard (serangan jantung). Lemak jenuh dari daging merah atau olahan dan lemak trans adalah penyebab utama kolesterol LDL. Trigliserida, penyusun utama minyak nabati dan lemak hewani juga terlibat dalam aterosklerosis. Kolesterol HDL mengandung lebih banyak protein dan lebih sedikit lemak dan benar-benar menghilangkan kolesterol LDL dari darah dan lapisan arteri dan membawanya ke hati untuk dipecah dan dibuang.

Di sisi yang lebih ringan, NYDailyNews.com melaporkan bahwa wanita yang minum dua gelas anggur sehari mengalami kepuasan seksual yang lebih besar daripada bukan peminum atau peminum satu gelas sehari menurut para peneliti dari University of Florence, Italia. Kami dapat dengan aman mengekstrapolasi hasil ini untuk pria, tanpa perlu studi ilmiah apa pun. Tetapi pria (dan wanita pasca-menopause), diperingatkan sebelumnya – alkohol memperburuk dengkuran yang mungkin dianggap tidak romantis oleh pasangan Anda dan cenderung tidak mengundang Anda lagi untuk petualangan seksual lainnya. Jadi kurangi anggur (dan alkohol lainnya terutama minuman keras yang disuling) dan tetap konsumsi moderat.

Perlu kabar baik lagi untuk menjadikan anggur sebagai bagian dari diet harian Anda?



Sumber

Click to comment

You must be logged in to post a comment Login

Leave a Reply

Berita Trend

To Top