Kesehatan

Makanan Alami – Makanan Sehat Atau Hype?

Semakin banyak bukti bahwa apa yang Anda makan – dan seberapa banyak Anda makan – berdampak pada kesehatan Anda. Saat ini, semakin banyak orang yang menyadari bahwa nutrisi yang baik merupakan faktor utama untuk gaya hidup sehat. Masalahnya adalah mencari tahu apa itu makanan sehat dan apa yang tidak bisa membingungkan.

Saat kami semakin memperhatikan sumber makanan kami dan bahan-bahan di dalamnya, perusahaan membuat strategi baru untuk pemasaran mereka. Mereka mendesain ulang label makanan mereka untuk mencerminkan kesediaan kita untuk keluar dari jalan kita atau membayar lebih sedikit untuk makanan sehat. Perusahaan mulai menggunakan istilah seperti “alami”, “bebas hormon”, “tanpa bahan buatan”, dan “jangkauan bebas”.

Sebagai hasil dari semua iklan ini, Departemen Pertanian Amerika Serikat (USDA) menerbitkan definisi untuk banyak istilah pemasaran, termasuk “alami”, sehingga konsumen memiliki gagasan yang lebih baik tentang apa yang mereka beli. Menurut USDA, makanan hanya dapat diberi label alami jika tidak mengandung bahan buatan atau pewarna tambahan dan diproses secara minimal.

Definisi ini ditegakkan melalui Layanan Inspeksi dan Keamanan Pangan, yang memantau bagaimana makanan diproduksi dan apa yang masuk ke dalamnya. Mereka bertanggung jawab untuk mencadangkan label produk dengan pemeriksaan rutin.

Istilah “alami” adalah label yang paling banyak digunakan pada produk makanan baru di AS tahun lalu. Produsen ingin menguangkan pasar makanan alami senilai $13 miliar dolar tahun lalu.

Alasan utama mengapa produk makanan alami laris manis adalah karena Anda dan saya percaya bahwa jika suatu makanan diberi label “alami”, itu pasti baik untuk kita. Plus, kami bersedia membayar ekstra jika makanan alami itu membuat kami tetap sehat.

Masalahnya adalah bahkan dengan peraturan USDA, istilah “alami” tidak didefinisikan dengan baik. Tidak ada definisi standar untuk istilah tersebut kecuali untuk produk daging dan unggas selain produk tidak mengandung bahan sintetis atau buatan termasuk perasa buatan dan pewarna makanan.

Dan makanan alami mungkin juga bukan makanan sehat. Misalnya, merek es krim vanilla mungkin memenuhi standar alami tetapi produknya tinggi kalori dan lemak jenuh. Itu tidak terlalu sehat!

Saat ini hanya ada satu cara untuk mencoba membuat keputusan bijak untuk produk makanan alami. Baca labelnya. Label akan membantu Anda membandingkan satu produk dengan produk lainnya dan memberi tahu Anda produk makanan alami mana – atau produk makanan biasa – yang sesuai dengan kebutuhan diet Anda.



Sumber

Click to comment

You must be logged in to post a comment Login

Leave a Reply

Berita Trend

To Top