Olah Raga

Regimen Fitness Disiplin Ditambah Dengan Program Diet Seimbang Adalah Kunci Kesuksesan Atlet

Atlet dianggap sebagai tolok ukur tingkat optimal kebugaran pribadi. Apa yang membuat kebugaran mereka begitu membuat iri dan diinginkan oleh non-atlet seperti saya dan Anda? Rutinitas harian mereka yang ketat membedakan mereka dari yang lain: dari bangun pagi-pagi hingga pergi tidur di malam hari dan kembali meninggalkan tempat tidur yang nyaman keesokan paginya tetap menjadi bagian tak terpisahkan dari rutinitas harian para atlet. Namun, mempertahankan rutinitas yang disiplin bukanlah secangkir teh untuk semua orang. Itu membutuhkan komitmen tingkat tinggi serta semangat untuk mendapatkan tingkat kebugaran terbaik melalui latihan harian. Dorongan ini berasal dari dispensasi menuju pencapaian tujuan yang ditetapkan atlet untuk diri mereka sendiri. Dan apa tujuan yang paling disayangi dan dikagumi para atlet? Terlepas dari bangsa atau atlet olahraga yang diwakili, mereka selalu bertujuan untuk mencapai kejayaan tertinggi di Olimpiade dan kejuaraan dunia masing-masing. Pencapaian terbesar sepanjang masa adalah pengikut yang paling ketat dari rejimen latihan yang disiplin. Mark Spitz, Usain Bolt, Nadia Comaneci, Mohammad Ali, Michael Phelps, Michael Jordan, dan atlet terkenal lainnya menjadi terkenal berkat rutinitas harian yang tertata rapi. Membawa Anda ke perjalanan kebugaran dan kesehatan yang penting bagi para atlet dengan mengintip rejimen beberapa atlet terkenal, artikel ini membahas pentingnya rutinitas sehari-hari yang diikuti para atlet agar tetap bugar untuk mencapai impian olahraga mereka.

Apa yang bisa menjadi rutinitas harian yang ideal untuk para atlet? Untuk mencari jawaban atas pertanyaan ini, kita harus menggali lebih dalam subjek dan melakukan penyelidikan mendalam. Namun, dalam pencarian untuk menemukan jawabannya ada risiko membuat generalisasi yang luas. Itu karena para penanya sering melakukan kesalahan dengan tidak mengidentifikasi tujuan olahraga yang berbeda dan mereka sering mengaitkan kesuksesan, terutama dengan tingkat kebugaran. Meskipun demikian, mereka benar sampai batas tertentu, tetapi tetap mengabaikan fakta bahwa berkompetisi dalam olahraga yang berbeda menuntut pelatihan khusus untuk memperoleh keterampilan yang tepat dan kekuatan tubuh yang spesifik. Natalie Rizzo, seorang penulis blog di nutricisedr.com tentang topik kesehatan, nutrisi, dan kebugaran, menulis dalam postingan blog bulan Januari yang mengacu pada Olimpiade Musim Dingin Sochi 2014, “Apa yang tidak selalu kami pikirkan adalah bahwa atlet dari berbagai cabang olahraga di Olimpiade Musim Dingin Sochi 2014 memiliki tujuan berbeda yang mengarah ke pelatihan dan pola makan yang sangat berbeda.” Dia lebih lanjut menambahkan, “Beberapa olahraga membutuhkan kecepatan, sementara olahraga lain fokus pada kekuatan dan jarak. Beberapa atlet mendapat manfaat dari menjadi kurus, sementara yang lain merasa menguntungkan untuk menambah dan meningkatkan kekuatan mereka.”

Jelas, analisis oleh Rizzo menunjukkan bahwa tidak ada rejimen kebugaran universal untuk semua atlet. Sifat rejimen kebugaran ditentukan oleh tujuan yang dikejar atlet dalam acara olahraga nasional dan internasional. Pelari cepat seperti Usain Bolt akan mengikuti rutinitas harian yang sangat berbeda dari atlet tolak peluru seperti Ulf Timmerman atau David Storl. Keterampilan yang dimiliki atau dicita-citakan oleh para pemain ini membentuk rejimen latihan harian mereka. Usain Bolt, sprinter tercepat di dunia, akan fokus pada program latihan yang mengarah pada peningkatan stamina, kekuatan otot terutama di tungkai bawah, pernapasan terkontrol, lompatan, dan sebagainya. Di sisi lain, pemain Shot Put bertujuan untuk meningkatkan kekuatan bahu dan lengan bawah mereka, membangun momentum sebelum lemparan, keseimbangan fisik di dalam lingkaran lemparan dan keterampilan serupa lainnya.

Latihan dan Latihan Harian

Terlepas dari pelatihan khusus untuk disiplin olahraga yang berbeda, orang dapat menemukan kesamaan dalam rejimen harian untuk atlet dari semua genre. Beberapa latihan dan latihan umum yang diikuti oleh atlet dapat meliputi:

  • Dasar-dasar pelatihan kebugaran
  • Latihan kekuatan
  • Bersepeda
  • Joging
  • Berlari & Berjalan
  • Push up
  • Latihan peregangan
  • Latihan membangun stamina
  • Latihan pernapasan.

Contoh dari Berbagai Lapangan Olahraga

Ada sejumlah pelatih global dan pakar kebugaran yang menyarankan rejimen kebugaran harian untuk diikuti oleh atlet yang mewakili olahraga yang berbeda. Diantaranya adalah pelatih profesional George Payan yang merupakan pelatih sprinter. Payan memelihara sumber pelatihan online, di mana dia telah menguraikan latihan harian oleh berbagai jenis atlet. Sebagai contoh, dia telah menguraikan rutinitas harian yang komprehensif untuk pelari cepat 400 meter. Mulai Senin, Payan telah merinci latihan untuk setiap hari lemah dengan hari istirahat berkala.

Michael Phelps perenang terkenal dan pemegang rekor Emas Olimpiade terbanyak, melampaui pemegang rekor sebelumnya Mark Spitz di Olimpiade Beijing 2008, mengikuti rutinitas harian yang ketat. Meskipun ada beberapa atribut khusus yang unik pada Phelps yang membedakannya dari rata-rata pria dewasa, tetapi dia masih bekerja keras enam hari seminggu. Menguraikan ciri-ciri alaminya, Jonathan P. Wade menulis di Motley Health:

“Phelps tingginya 6 kaki 4 inci dan beratnya sekitar 185 pound (84 kg). Dia memiliki ukuran 14 kaki dan jangkauan lengan 6 kaki 7 inci, yang lebih panjang 3 inci dari tinggi badannya. Dia memiliki kaki yang relatif pendek untuk tinggi badannya, yang memberinya keuntungan tambahan di kolam. Juga lututnya bersendi ganda dan kakinya dapat berputar 15 derajat lebih dari rata-rata, memungkinkannya untuk diluruskan sepenuhnya sehingga kakinya yang perkasa bertindak seperti sirip. Keunggulan genetik ini membantunya menendang dinding dan mendorong dirinya lumba-lumba seperti 10m sebelum benar-benar harus berenang.”

Terlepas dari atribut ini, rutinitas harian Phelps termasuk enam jam berenang atau 8 mil per hari. Dia biasanya pergi ke kolam pada pukul 6:30 setiap pagi dan berenang enam hari seminggu termasuk hari libur. Selain rejimen renangnya, ia juga mengikuti rejimen angkat berat, menghabiskan sekitar satu jam 3 hari seminggu bersama dengan satu jam tiga hari seminggu untuk meregangkan ototnya. Phelps mendapat nama, “manusia lumba-lumba” karena kemampuannya berenang yang luar biasa.

Diet Phelps

Michael Phelps mengonsumsi 12.000 kalori setiap hari. Sarapannya meliputi:

  • Tiga sandwich telur goreng dengan taburan keju
  • Selada
  • Tomat
  • Bawang goreng
  • Mayones.

Usain Bolt, atlet klasik lainnya dan panutan bagi calon olahragawan muda dalam profesinya, juga merupakan pelatih keras Seperti Phelps. Meskipun Bolt juga merupakan atlet berbakat alami, dia mengikuti rutinitas yang ketat untuk mempertahankan kelincahan dan kecepatan kilatnya. Bolt adalah pemegang rekor dunia saat ini untuk kategori Sprint 100m dan 200m di Olimpiade.

Rutinitas harian khas Bolt meliputi:

  • Paru-paru Tertimbang dengan halter berat
  • Squat tertimbang
  • Penggerak Kaki Kabel
  • Langkah eksplosif dengan barbel berbobot
  • Lompatan Kelinci / Lompatan Kotak
  • Lompatan Katak
  • Gulungan Pergelangan Kaki
  • Lompatan lutut tinggi
  • Melangkah

Terlepas dari latihan yang disebutkan di atas, rejimen harian Usain Bolt juga mencakup latihan fleksibilitas dan lari cepat. Bolt berlatih secara intensif selama 3 jam sehari diikuti dengan istirahat, pijat dan relaksasi untuk memastikan pemulihan penuh sebelum melakukan sesi berikutnya.

Diet Bolt

Makanan khas Usain Bolt termasuk makanan berenergi tinggi yang mengandung 60% protein, 30% karbohidrat, dan 10% lemak. Ia mengonsumsi sekitar 196 gram protein pembentuk otot setiap hari.

Diskusi singkat di atas menjelaskan tentang rutinitas sehari-hari para atlet termasuk rencana diet. Namun lebih dari sekadar menjaga fisik yang sempurna untuk mengikuti kompetisi nasional dan internasional. Selain ketangkasan dan kekuatan fisik, kesehatan mental yang baik juga merupakan persyaratan penting untuk mempertahankan karir yang panjang di bidang atletik. Menurut Marv Zauderer, yang merupakan psikoterapis berlisensi di San Francisco, AS yang bekerja dengan atlet amatir dan profesional dari semua olahraga, menyoroti pentingnya kebugaran mental untuk performa puncak. Menurut Marv, kurangnya kebugaran mental menimbulkan hambatan psikologis bagi atlet dalam mencapai performa optimalnya.

“Keraguan diri, kegugupan, ketidakpastian, frustrasi, gangguan, keraguan, ketakutan, intimidasi – semua ini adalah hambatan untuk mengakses potensi fisik penuh Anda. Tubuh yang Anda latih dengan susah payah dapat tergelincir, dalam sekejap, oleh a Keterbatasan dalam kebugaran mental. Tapi apa sebenarnya arti “kebugaran mental”? Integrasi tubuh dan pikiran yang mudah, bekerja secara harmonis untuk menghasilkan perasaan mengalir, berada di zona yang sulit dipahami? Ya, itu pengalaman yang luar biasa ketika (jika!) itu terjadi, dan melatih keterampilan mental Anda membuatnya lebih mungkin terjadi.”

Pakar lain, Jesse Kropelnicki (untuk mengetahui lebih banyak tentang Jesse Kropelnicki, periksa blognya ) yang memberikan pelatihan profesional kepada atlet triatlon seperti Marv, menjaga kebugaran mental di tumpuan tinggi.

“Sama seperti kebugaran fisik yang optimal sangat dipersonalisasi, kebugaran mental juga demikian.”

Sebagaimana pendapat para ahli berpendapat bahwa kebugaran mental sama pentingnya dengan kebugaran fisik, para atlet juga harus memasukkan beberapa rezim pelatihan mental dalam rutinitas sehari-hari mereka untuk mengatasi kendala psikologis saat berkompetisi di level tertinggi. Mereka dapat melakukan yoga, latihan akrobatik, menari atau meditasi untuk menjaga kesehatan mental.

Kesimpulan

Seperti profesional di bidang lain, atlet juga dituntut untuk mengikuti rutinitas sehari-hari yang disiplin untuk mencapai ambisinya dalam olahraga masing-masing. Sebuah kutipan terkenal dari Oliver Wendell Holmes mengatakan demikian, Sukses bukanlah posisi di mana Anda berdiri, tetapi ke arah mana Anda akan pergi.” Terbukti dari kutipan oleh Wendell Holmes adalah faktor stagnasi yang sering menjadi korban orang setelah mencapai tujuan yang adil. sedikit keberhasilan, Anda perlu terus bergerak untuk menambahkan tonggak setelah tonggak. Sudah cukup sering diamati bahwa begitu orang mencapai sesuatu mereka cenderung menjadi puas, yang pada gilirannya, menghambat rahasia keberhasilan mereka, yang merupakan rutinitas sehari-hari disiplin .

Oleh karena itu, sangat penting bagi para atlet untuk mengikuti rutinitas harian yang ketat. Pastinya, mereka akan dihadapkan dengan gangguan tetapi mereka perlu membangun mental yang kuat untuk tetap pada pijakan yang kuat. Faktor lain yang terkadang menimbulkan rintangan psikologis pada keinginan atlet untuk menjalankan rutinitas yang ketat adalah kurangnya motivasi. Kadang-kadang, mereka akan merasa rendah diri dan kehilangan tekad untuk bekerja secara optimal. Dalam skenario seperti itu, mereka dapat mengangkat moral mereka dengan membaca biografi olahragawan sukses atau menonton film keberanian dan kemuliaan. Selama jam-jam krisis ini, pelatih mental mereka memiliki peran penting untuk meremajakan hasrat batin mereka untuk bersaing dan sukses.

Pelatih dapat memotivasi mereka melalui anekdot atau pengalaman hidup pribadi mereka. Lingkungan yang hidup dan lucu juga terbukti sangat berguna dalam menyelesaikan masalah. Mungkin ada beberapa penyebab kurangnya motivasi atlet: masalah keluarga, perkelahian dengan pacar, atau masalah terkait stres lainnya. Ini dapat diatasi melalui intervensi tepat waktu oleh para ahli psikologis. Ketika dihadapkan dengan masalah seperti itu, akan lebih baik bagi para atlet untuk menyelesaikannya sebelum menjadi masalah yang lebih besar. Setelah atlet mendapatkan kembali ketenangan yang hilang, mereka harus memulai latihan dan program pelatihan, dan secara bertahap mencapai rejimen puncak sebagai bagian dari rutinitas harian normal mereka. Oleh karena itu, rutinitas harian yang ideal juga mencakup pembangunan kekuatan mental selain dari latihan fisik dan pola makan yang baik.



Sumber

Click to comment

You must be logged in to post a comment Login

Leave a Reply

Berita Trend

To Top