Kuliner

Kelezatan Budaya Dan Kuliner Sejarah Korea Selatan

Terletak di antara negara-negara Cina dan Jepang adalah negara Korea Selatan yang kurang dikenal. Meski terkadang diabaikan sebagai tempat tujuan di kawasan ini, kawasan Asia Tenggara ini adalah tempat yang indah untuk dikunjungi.

Didirikan pada tahun 1948 ketika terpisah dari negara saudaranya, Korea Utara, Republik Korea menjadi negara demokratis pada akhir Perang Dunia II. Pada tahun 1950, Utara menginvasi Selatan, menyebabkan Perang Korea sampai kedua belah pihak menandatangani gencatan senjata pada tahun 1953. Baik Utara maupun Selatan memiliki tradisi lama yang serupa, tetapi Korea Selatan telah menjadi pemimpin ekonomi global modern yang diunggulkan Barat. budaya telah sangat dipengaruhi selama setengah abad terakhir.

Korea Selatan adalah rumah bagi sekitar 48 juta orang di antaranya sekitar 12 juta tinggal di dalam dan sekitar ibu kota dan kota terbesar Seoul. Luas daratannya 38.463 mil persegi, sedikit lebih besar dari negara bagian Indiana. Iklim di kawasan ini sangat sejuk sepanjang tahun dan penduduk menikmati keempat musim. Lanskap Korea sebagian besar bergunung-gunung dan ditutupi hutan lebat di daerah pedesaan, tetapi Anda juga dapat menemukan sawah, tanaman pokok negara, di banyak lembah.

Atraksi Teratas

Banyak tempat wisata di negara ini yang pasti akan memikat berbagai wisatawan. Salah satu yang paling terkenal adalah Istana Gyeongbokgung di Seoul. Sementara lokasi istana berusia lebih dari 600 tahun, bangunan sebenarnya telah dibangun kembali beberapa kali karena invasi dan pengambilalihan yang tidak bersahabat. Bangunan saat ini menampung Museum Nasional Korea dan Museum Rakyat Nasional. Dulunya merupakan rumah bagi raja dan penguasa, istana ini kaya akan sejarah, artefak budaya, dan arsitektur, dan dikunjungi banyak pengunjung setiap tahunnya.

Mereka yang terpesona oleh sejarah dan budaya negara tersebut juga harus mengunjungi Desa Rakyat Korea yang terletak di dekat Seoul. Lihat seperti apa kehidupan orang Korea selama periode Chosun (dari tahun 1700-an hingga 1910) di desa seluas 243 hektar ini. Amati dan berinteraksilah dengan penduduk saat Anda bertemu dengan mereka dalam pakaian tradisional Korea, tapi jangan tertipu. Orang-orang ini bukan aktor sewaan. Banyak penduduk desa yang benar-benar tinggal di sana! Nikmati musik, pertunjukan, dan makanan autentik dari sejarah Korea yang telah lama hilang namun tidak terlupakan.

Atraksi paling populer di Korea Selatan adalah Zona Demiliterisasi, atau DMZ, di Panmunjom. Terletak di paralel ke-38, area ini adalah tempat Selatan yang demokratis berbatasan dengan Utara yang komunis. Di sini Anda akan menyaksikan propaganda dari kedua sisi perbatasan. Lihat apa yang Korea Utara ingin pengunjung lihat sebagai ekonomi yang stabil dan berkembang pesat, lengkap dengan gedung-gedung dan jalan raya yang rumit, tetapi kenyataannya adalah masyarakat yang lamban dan tertekan, seperti yang ditunjukkan oleh Selatan. Banyak orang Korea Selatan memiliki keluarga dan teman yang masih tinggal di Korea Utara yang tidak pernah mereka hubungi selama lebih dari lima puluh tahun. Perjalanan dan komunikasi antar pihak dilarang dan harapannya adalah, suatu hari, berakhirnya pemerintahan diktator akan membuka perbatasan sekali lagi.

Di pantai barat Korea Selatan, di kota Incheon, Anda bisa mengunjungi Balai Peringatan Operasi Pendaratan Incheon. Situs ini adalah tugu peringatan operasi tempur Jenderal Douglas MacArthur yang menyebabkan pembebasan Seoul selama Perang Korea. Ada juga berbagai hiburan dan atraksi bahari di sekitarnya untuk dinikmati pengunjung.

Beberapa festival yang harus dipertimbangkan pengunjung dalam rencana perjalanan mereka antara lain Festival Chunhyang, Festival Musik Tradisional Nankye, dan perayaan ulang tahun Buddha. Festival Chunhyang terjadi setiap tahun di Namwon. Chunyang adalah bahasa Korea yang setara dengan kisah Romeo dan Juliet. Banyak pengunjung datang ke festival ini pada awal Mei untuk menyaksikan tarian, musik, dan parade Korea. Kontes Nona Chunyang diadakan pada hari terakhir festival. Festival Musik Tradisional Nankye adalah perayaan Nankye, seorang komposer Korea yang dikatakan telah menciptakan Musik Korea Dinasti Chosun. Jenis musik ini adalah ansambel senar, angin, dan perkusi yang indah yang menghasilkan suara unik budaya Korea. Acara ini diadakan setiap tahun di Yongdong pada bulan September. Perayaan ulang tahun Buddha diadakan pada bulan Mei di seluruh negeri. Banyak kuil Buddha mengadakan festival dan pawai pada hari raya ini yang dirayakan oleh banyak orang Korea, terlepas dari kepercayaannya.

Kelezatan Kuliner

Saat berwisata di Korea Selatan, pengunjung bisa menikmati berbagai kuliner yang nikmat. Namun, sebagian besar hidangan lebih pedas daripada kebanyakan selera Barat. Favorit sebagian besar pelancong adalah pulgogi. Ini adalah hidangan tradisional Korea yang terdiri dari irisan daging sapi yang diasinkan dengan nasi dan sayuran yang kemudian dibungkus dengan daun selada. Selain nasi, makanan pokok budaya Korea lainnya adalah kimchi. Lauk ini biasanya disajikan setiap kali makan. Kimchi adalah campuran sayuran yang difermentasi, biasanya kol, dan sangat panas dan pedas. Karena dimakan secara teratur, ada banyak variasi kimchi yang bisa dipilih. Bagi mereka yang tidak terlalu suka berpetualang, banyak restoran Barat telah sampai ke Seoul dan kota-kota sekitarnya, jadi bagi mereka yang ingin merasakan budaya tetapi tidak bisa menangani makanan pedas, biasanya ada McDonalds atau KFC di sekitar sudut.

Silakan kunjungi untuk menemukan Budaya Korea.



Sumber

Click to comment

You must be logged in to post a comment Login

Leave a Reply

Berita Trend

To Top