Kesehatan

Literasi Kesehatan: Aset Pemasaran Strategis Dan Tanggung Jawab Sosial Perusahaan

Literasi kesehatan dapat didefinisikan sebagai kompetensi masyarakat untuk mengakses, memahami, menilai dan menerapkan informasi untuk membuat keputusan kesehatan dalam kehidupan sehari-hari. Ini membantu individu membuat pilihan yang sehat di saat batas antara pekerjaan dan kehidupan tidak begitu jelas lagi.

Ketika orang jatuh sakit, mereka mencari perawatan terbaik. Tapi, bagaimana mereka bisa tahu tentang perawatan tersebut jika mereka tidak diberikan informasi yang mudah dipahami sejak awal? Perusahaan farmasi mengembangkan obat dan perangkat yang tak terhitung jumlahnya untuk membantu orang dalam mengelola kondisi mereka, tetapi hanya pada beberapa kesempatan iklan disajikan dengan cara yang mendidik pasien. Dengan menghabiskan lebih banyak waktu untuk memastikan bahwa semua komunikasi mereka jelas bagi orang-orang dari semua tingkat pendidikan, perusahaan farmasi dapat meningkatkan literasi kesehatan.

Tantangan yang Dihadapi Dengan Literasi Kesehatan

Menurut Kantor Pencegahan Penyakit dan Promosi Kesehatan (Kegiatan Komunikasi Kesehatan), lebih dari sepertiga orang dewasa AS – 77 juta orang – akan mengalami kesulitan dengan tugas kesehatan umum, seperti mengikuti petunjuk pada label obat resep atau mengikuti imunisasi masa kanak-kanak. jadwal menggunakan bagan standar.1

Sebuah laporan yang disajikan oleh Institute of Medicine menunjukkan bahwa 90 juta orang, hampir setengah dari populasi orang dewasa AS, tidak memiliki keterampilan melek kesehatan yang diperlukan untuk memahami dan bertindak berdasarkan informasi kesehatan dan tuntutan sistem kesehatan.2 Iklan layanan kesehatan memiliki jalan panjang sebelum pasien dapat merasa lebih mudah untuk menghubungkan dan memahami informasi yang mereka terima dari bisnis ini.

Metode saat ini yang digunakan untuk memasarkan kepada orang-orang dengan kondisi kesehatan membuat pendidikan pasien terpinggirkan. Orang menganggap aktor dan model kurang cocok jika dibandingkan dengan pasien sungguhan. Jika pasien tidak memiliki literasi kesehatan yang diperlukan untuk memahami iklan, informasi yang diberikan dapat menyesatkan atau disalahpahami.

HANYA 12% Orang Dewasa memiliki literasi kesehatan yang mahir

Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan AS melaporkan bahwa hanya 12 persen orang dewasa yang memiliki literasi kesehatan yang baik.3 Pendidikan pasien yang buruk dapat menyebabkan manajemen penyakit kronis yang buruk dan bahkan menyebabkan kemunduran. Orang mungkin melewatkan janji temu atau tes yang sangat dibutuhkan, tidak memiliki kemampuan untuk mengelola kondisi, sering dirawat di rumah sakit, dan menghadapi peningkatan biaya perawatan kesehatan. Jika pasien tidak mengetahui pertanyaan yang harus mereka tanyakan tentang obat mereka, intinya tentang bagaimana obat itu akan bekerja atau bereaksi, mereka dapat mengalami hasil negatif.

Literasi Kesehatan Sebagai Aset Pemasaran Strategis Dan Tanggung Jawab Sosial Perusahaan

Literasi kesehatan dapat berhenti menjadi tantangan jika perusahaan farmasi dan penyedia layanan kesehatan mengambil tindakan untuk mendidik pasien mereka. Pesatnya perkembangan berbagai saluran komunikasi telah membuat orang tampak ada di mana-mana. Ini memberikan akses profesional kesehatan ke berbagai saluran komunikasi (media sosial, blog, forum komunitas, drive edukasi pasien, dll.) untuk menyampaikan informasi kesehatan.

Meskipun ada banyak cara bagi bisnis farmasi untuk meningkatkan pemasaran melalui literasi kesehatan, langkah pertama adalah memulai dengan menulis informasi yang mudah dipahami.

“Kesederhanaan adalah kecanggihan tertinggi.”

-Leonardo da Vinci

Menggunakan jargon teknis (dalam hal ini terminologi medis industri) dapat mengganggu literasi kesehatan karena pasien tidak dapat memahami arti kata-kata tersebut. Perusahaan farmasi harus berpegang pada bahasa dan gaya penulisan lokal untuk memastikan bahwa orang tahu apa yang mereka lakukan dengan menggunakan perangkat medis tertentu atau minum obat.

Bahkan cara penyajian informasi dapat meningkatkan pemahaman. Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan AS menyarankan bahwa teks harus menggunakan font setidaknya 12 poin dengan sedikit atau tanpa format, seperti skrip atau miring.4 Gambar dan poin-poin dapat digunakan untuk menghapus informasi dan menambah makna pada tulisan Anda. komunikasi. Fakta harus disajikan dalam kalimat dan frasa yang pendek sehingga pasien tidak kewalahan saat membaca literatur kesehatan.

Pemasaran multi-saluran memiliki tantangan tersendiri. Pamflet dan brosur menawarkan semburan kecil informasi di satu tempat. Namun, ketika datang ke situs web, kebanyakan orang kesulitan mencari informasi. Jika perusahaan farmasi ingin memperluas keberadaan web mereka dan berinvestasi dalam berbagai aktivitas Pemasaran Web, sebaiknya desain situs yang mudah digunakan. Situs web ini harus memiliki kategori yang jelas, menjaga tata letak yang sederhana, dan menggunakan berbagai media.

Mengingat ledakan informasi yang sekarang tersedia untuk pasien, iklan langsung ke konsumen adalah taruhan terbaik untuk perusahaan farmasi. Dengan menyajikan informasi dengan cara yang mudah dipahami, perusahaan farmasi dapat meningkatkan edukasi pasien dengan publikasinya.



Sumber

Click to comment

You must be logged in to post a comment Login

Leave a Reply

Berita Trend

To Top