Otomotif

Akhirnya! Industri Mobil Listrik Mengumpulkan Momentum

Industri mobil listrik memiliki banyak awal yang salah dengan yang pertama datang pada awal tahun 1880-an. Tepatnya, mobil listrik pertama yang berhasil dibuat diluncurkan pada tahun 1888, berasal dari pabrik manufaktur Jerman. Sejak itu, beberapa upaya lain telah dilakukan sepanjang sejarah untuk membawa mobil-mobil ini ke pasar massal tanpa hasil. Gelombang kegembiraan saat ini terhadap mereka dimulai pada tahun 2008 dan kemungkinan akan tetap ada, mengingat sejauh mana industri ini telah berkembang dalam lima tahun terakhir. Dengan mempertimbangkan semua faktor, sepertinya mobil-mobil ini akhirnya memecahkan “langit-langit kaca” untuk memasuki pasar mobil arus utama.

Mobil-mobil ini, seperti namanya adalah mobil yang sepenuhnya digerakkan oleh energi listrik. Energi disimpan dalam cadangan (baterai) dari mana ia menggerakkan motor, yang menggerakkan mobil. Karena energi listrik dapat diperbarui, mobil-mobil ini telah menarik perhatian dalam beberapa tahun terakhir karena kemampuannya menghilangkan masalah emisi yang mengganggu upaya pelestarian lingkungan secara global. Sudah menjadi rahasia umum bahwa kendaraan bermotor merupakan penyumbang terbesar ancaman emisi. Dengan demikian, peralihan dari kendaraan bermotor bertenaga diesel dan bensin tidak diragukan lagi akan mengurangi emisi gas rumah kaca global dengan selisih yang sangat besar.

Ini menjadikan mereka salah satu solusi untuk pemanasan global dan dampaknya yang menghancurkan. Pada titik ini orang akan bertanya-tanya mengapa, jika mobil-mobil ini memiliki potensi untuk memecahkan masalah yang begitu serius, mereka belum diadopsi dalam skala besar. Ada beberapa jawaban untuk pertanyaan ini.

Pertama, ketidakmampuan mereka untuk melakukan perjalanan jarak jauh tanpa gangguan, sejauh ini, merupakan kelemahan terbesar mereka. Karena ditenagai oleh energi dari baterai, kapasitas baterai menjadi masalah yang menarik. Hingga saat ini, baterai hanya mampu menyimpan muatan yang mampu menggerakkan mobil listrik untuk menempuh jarak 90 kilometer sekaligus. Kekurangan ini berujung pada apa yang biasa disebut sebagai ‘range anxiety’ oleh para pecinta mobil listrik. Masalahnya semakin ditekankan oleh fakta bahwa infrastruktur pengisian daya sebagian besar kurang atau kurang berkembang di sebagian besar dunia. Memiliki mobil listrik, dengan demikian, tidak praktis.

Namun, ada beberapa kabar baik! Tesla baru-baru ini meluncurkan baterai baru dengan jangkauan 315 mil untuk digunakan pada mobil-mobil ini. Ini berarti 506,9 kilometer. Tidak diragukan lagi, ini akan secara efektif menyelesaikan masalah kecemasan jangkauan dan membuat mobil ini lebih populer karena sebagian besar pemilik mobil, misalnya di AS, berkendara kurang dari 40 mil per hari. Ini, ditambah dengan fakta bahwa infrastruktur dan peralatan pengisian daya sedang dibangun di seluruh dunia, memastikan bahwa orang tidak akan lagi khawatir terdampar di jalan ketika baterai mereka habis. Untuk menambah kabar baik, baterai saat ini dapat mengisi daya lebih cepat dan lebih efisien.

Kontributor lain untuk popularitas mobil listrik yang sedang berjuang adalah biayanya yang mahal. Meskipun saat ini hampir setiap pembuat mobil besar memiliki modelnya sendiri dalam kategori ini, mereka masih memproduksinya dalam skala kecil, membuat produksinya menjadi sangat mahal; biaya yang ditransfer secara bebas kepada pembeli. Implikasinya di sini adalah bahwa meskipun beberapa individu yang sadar lingkungan mungkin ingin memiliki mobil listrik, mereka tidak mampu membeli mobil yang dapat memenuhi kebutuhan perjalanan mereka. Misalnya, model Tesla yang dilengkapi dengan baterai berkapasitas 315 mil akan menelan biaya antara 134.500 USD dan 135.500 USD. Kisaran harga ini jauh di atas rata-rata pemilik mobil. Namun demikian, menggembirakan bahwa karena perbaikan seperti itu akan meningkatkan popularitas mereka, ini akan mengarah pada produksi massal dan pada akhirnya, pengurangan biaya.

Keduanya menjadi kendala terbesar bagi industri mobil listrik. Namun, karena mereka secara bertahap terlampaui, industri mobil listrik bersiap untuk pergi. Hanya masalah waktu sebelum mereka mengacaukan status quo di industri otomotif. Ada klaim pembuat mobil dibujuk oleh para pemangku kepentingan di industri minyak untuk melepaskan ambisi mereka mengisi jalan dunia dengan mobil listrik. Contoh klasiknya adalah EV1 GM. Namun, saat ini dunia telah melewati tahap tersebut dan akhirnya dapat dikatakan bahwa mobil listrik akan bersaing dengan baik di pasar otomotif. Jadi iya! Ada harapan bagi industri mobil listrik.



Sumber

Click to comment

You must be logged in to post a comment Login

Leave a Reply

Berita Trend

To Top