Edukasi

Sekolah Umum Bisa Melumpuhkan Kemampuan Membaca Anak Anda

Bagi banyak orang dewasa, membaca buku atau koran sepertinya mudah. Namun membaca dengan mudah berasal dari penggunaan terus-menerus keterampilan dasar yang dipelajari sejak usia dini. Begitu anak-anak mempelajari keterampilan dasar ini, mereka akhirnya dapat membaca buku-buku rumit seperti War and Peace.

Apa keterampilan ini? Untuk membaca, seseorang harus mengenali ribuan kata. Karena semua kata dalam bahasa Inggris dibuat hanya dari dua puluh enam huruf, tugas besar untuk mengenali huruf dan bunyinya serta menyatukannya untuk membentuk kata menjadi sangat disederhanakan. Seorang anak berbahasa Inggris hanya perlu melafalkan huruf-hurufnya dan kemudian menggabungkan bunyi-bunyian itu untuk membaca kata tersebut.

Namun, saya tidak ingin terlalu menyederhanakan kerumitan bahasa Inggris kita yang kaya. Seperti bahasa barat lainnya, bahasa Inggris memiliki kekhasan tersendiri. Misalnya, banyak vokal memiliki lebih dari satu bunyi, dan banyak bunyi dapat dieja lebih dari satu cara. Namun, bahkan dengan kerumitan ini, bahasa Inggris jauh lebih mudah dipelajari daripada bahasa Cina, di mana anak-anak harus menghafal ribuan gambar kata, daripada dua puluh enam huruf dan bunyinya.

Membaca memang sulit pada awalnya, tetapi begitu dipelajari, prosesnya menjadi otomatis dan tidak disadari. Ketika kita dapat membaca dengan cepat tanpa melafalkan setiap huruf dari setiap kata, semua pengetahuan dunia terbuka bagi kita. Namun, seperti belajar mengemudikan mobil, jika kita tidak mempelajari keterampilan dasar, kita tidak belajar membaca, atau membaca dengan buruk.

Masukkan ahli teori pendidikan sekolah umum yang berpikir sebaliknya. Bukankah orang dewasa membaca tanpa melafalkan setiap huruf dari setiap kata, tanya mereka? Jadi mengapa mengajar anak-anak phonics? Mengapa menempatkan anak-anak melalui dugaan kebosanan, pekerjaan yang membosankan, dan kerja keras untuk mempelajari bunyi huruf? Bagaimana bisa membaca menjadi menyenangkan jika sastra menjadi latihan? Jika anak-anak menghafal seluruh kata alih-alih menyusun bunyi huruf, semua rasa sakit ini akan hilang. Daripada mengajari anak-anak alfabet dan cara membunyikan IBU, ajari mereka untuk mengenali IBU dan seluruh kata lain dalam sebuah buku, seperti gambar kata Cina atau hieroglif Mesir kuno. Mintalah anak membaca buku-buku sederhana yang mengulangi setiap kata berulang kali, sehingga mereka dapat mengenali kata tersebut. Lakukan ini untuk setiap kata, kata mereka, dan anak itu akan belajar membaca. Ini disebut instruksi membaca “seluruh bahasa”.

Satu-satunya masalah adalah seluruh bahasa tidak berfungsi. Ini adalah bencana. Kebanyakan anak kecil hanya mampu “menghafal” beberapa ratus kata yang relatif sederhana. Pikiran orang dewasa pun hanya bisa menghafal paling banyak, beberapa ribu kata. Itulah batas kemampuan pikiran manusia untuk menghafal simbol-simbol abstrak. Sebaliknya, anak-anak yang belajar melafalkan huruf-huruf dari kata-kata dengan fonik dapat membaca puluhan ribu kata, dan akhirnya membaca kata APA PUN, karena mereka dapat melafalkan setiap huruf dalam kata dan menyatukan bunyi-bunyian itu.

Penulis dan peneliti pendidikan Charles J. Sykes menjelaskan instruksi membaca seluruh bahasa di salah satu kelas satu kelas dalam bukunya “Dumbing Down Our Kids”:

Instruksi membaca dimulai dengan “strategi pra-membaca” di mana “anak-anak memprediksi isi cerita dengan melihat judul dan gambar. Pengetahuan latar belakang diaktifkan untuk membuat anak berpikir tentang topik bacaan.” Kemudian mereka membaca ceritanya. Jika seorang anak tidak mengenali sebuah kata, mereka disuruh “mencari petunjuk”.

“Kurikulum seluruh bahasa memberikan saran khusus agar anak-anak: “Lihat gambarnya,” tanyakan “Apa yang masuk akal?” “Cari polanya,” “Cari petunjuknya,” dan “Lewati kata itu dan baca dulu lalu lanjutkan.” kembali ke kata.” Terakhir, jika semua ini gagal, orang tua/guru diberi tahu, “Beri tahu anak kata itu. . . .”

“Ketika anak-anak tidak dapat menemukan kata, pendidik memberikan ion lebih lanjut: “Tanya seorang teman, lewati kata, gantikan kata lain yang berarti.” Sykes kemudian bertanya, “Lihat gambarnya. Lewati kata. Tanya teman. Apakah ini bacaan?”

Selama tahun 1990-an, ketika pengajaran seluruh bahasa berlaku penuh, para orang tua yang marah dengan getir mengeluhkan kemampuan membaca anak-anak mereka yang memburuk. Sebagai tanggapan, sekolah umum di seluruh negeri kemudian kembali ke taktik mereka yang biasa — mereka mempertahankan kebijakan yang gagal tetapi mengubah namanya untuk membodohi orang tua.

Banyak sekolah umum saat ini mengatakan bahwa mereka sekarang mengajar anak-anak membaca dengan “instruksi membaca yang seimbang”. Artinya, mereka menggabungkan instruksi seluruh bahasa dengan segelintir phonics. “Lihat,” mereka bisa berkata kepada orang tua, “kami sekarang mengajari anak-anak Anda phonics.” Satu-satunya masalah adalah terlalu sering “keseimbangan” masih sekitar 80 persen seluruh bahasa, dan 20 persen fonik, jika dan ketika guru menganggap fonik “dibutuhkan” dalam “kasus khusus”.

Jika Anda seorang dokter dan merawat pasien karena infeksi serius, apakah Anda akan memberi pasien obat arsenik dan antibiotik yang “seimbang”? Itulah status moral dan praktis dari instruksi membaca “seimbang” di mana instruksi seluruh bahasa masih mendominasi, karena seluruh bahasa adalah arsenik dari metode instruksi membaca.

Para orang tua, jangan biarkan pejabat sekolah umum membodohi Anda dengan pembicaraan fasih mereka tentang “instruksi membaca yang seimbang”. Anda perlu menyelidiki secara pribadi bagaimana sekolah lokal Anda mengajar anak-anak Anda membaca. Hal terbaik untuk dilakukan adalah menguji kemampuan membaca anak Anda yang sebenarnya dengan perusahaan pengujian independen dari luar. Anda mungkin terkejut dengan hasil tes tersebut. Bagian Sumber Daya dari “Sekolah Umum, Ancaman Umum”, mencantumkan banyak perusahaan penguji bacaan independen semacam itu.



Sumber

Click to comment

You must be logged in to post a comment Login

Leave a Reply

Berita Trend

To Top