Kesehatan

Manfaat Kesehatan Teh – Bagaimana Efek Ini Bervariasi Di Antara Berbagai Jenis Teh

Diskusi tentang manfaat kesehatan dan efek kesehatan dari teh telah membanjiri internet serta publikasi cetak dalam beberapa tahun terakhir. Manfaat kesehatan yang umum disebutkan termasuk aktivitas antioksidan, pencegahan kanker, menurunkan kolesterol, menurunkan tekanan darah, mengurangi stres, aktivitas antibakteri dan antimikroba, dan meningkatkan kesehatan umum dan meningkatkan kesejahteraan secara keseluruhan. Teh, terbuat dari daun Camellia sinensis tanaman, memiliki sejarah panjang digunakan untuk tujuan kesehatan. Teh berasal ribuan tahun yang lalu di Tiongkok kuno sebagai obat yang digunakan untuk mengobati berbagai penyakit; selama ratusan tahun, teh berangsur-angsur bergeser pertama-tama dipandang sebagai tonik umum untuk kesehatan yang baik, dan kemudian berkembang menjadi dilihat sebagai minuman seperti sekarang ini.

Varietas Teh:

Teh hadir dalam banyak varietas, mulai dari teh putih yang paling sedikit diproses, hingga teh hijau yang tidak teroksidasi tetapi umumnya dikukus atau dipanggang, melalui oolong menengah, teh hitam teroksidasi penuh, dan pu-erh yang sudah tua. Masing-masing jenis yang luas ini memiliki lusinan bahkan ratusan varietas, dan dalam setiap varietas, masing-masing teh sangat bervariasi dari satu perkebunan, pertanian, atau pabrik ke pabrik lainnya, dan bahkan dari satu tahun ke tahun berikutnya (karena dipengaruhi oleh faktor variabel). seperti cuaca). Teh yang berbeda dapat memiliki rasa, aroma, dan karakteristik lainnya yang sangat berbeda. Tidak mengherankan, mereka juga memiliki manfaat kesehatan yang sangat bervariasi.

Apakah beberapa jenis teh lebih sehat dari yang lain?

Teh hijau banyak disebut-sebut memiliki segudang manfaat bagi kesehatan. Teh oolong (sering dieja wu-long dalam konteks ini) sering didorong sebagai minuman diet atau penurun berat badan. Teh pu-erh dipromosikan sebagai penurun kolesterol. Teh putih sering disajikan memiliki lebih banyak antioksidan daripada teh lainnya. Sebagian besar sumber yang membuat klaim ini adalah perusahaan yang mempromosikan produk mereka sendiri; mereka tidak mengutip studi ilmiah yang mendukung klaim mereka. Sementara beberapa klaim tentang efek kesehatan ini benar, yang lain bisa menyesatkan atau bahkan salah.

Manakah dari klaim ini yang benar?

Beberapa pernyataan yang paling tersebar luas dan paling menyesatkan tentang teh adalah generalisasi tentang satu kelas luas (seperti hijau, hitam, atau putih) yang secara universal lebih baik daripada yang lain yang menyesatkan. Pada kenyataannya, manfaat kesehatan lebih bervariasi di antara masing-masing teh daripada di antara kategori yang luas. Sains dengan tegas mendukung perspektif ini.

Sebuah artikel tahun 2005 di Jurnal Ilmu Pangan mempresentasikan studi tentang distribusi Katekin dan bahan kimia lainnya di 77 teh yang berbeda. Katekin adalah antioksidan yang paling terkenal dalam teh, dan terbukti memiliki efek positif pada kesehatan. Sebagian besar teh yang dipelajari tersedia secara luas di supermarket di AS. Studi yang dipublikasikan dapat ditemukan di sini:

http://ddr.nal.usda.gov/handle/10113/1807

Hasilnya mencengangkan: di antara teh hitam, teh dengan katekin paling banyak memiliki 12 kali lebih banyak daripada teh dengan katekin paling sedikit. Di antara teh hijau dan lainnya (termasuk teh putih dan oolong), faktornya bahkan lebih besar. Sementara teh hijau cenderung memiliki lebih banyak katekin daripada teh hitam, sejumlah teh hitam berperingkat lebih tinggi daripada banyak teh hijau. Juga, teh hitam mengandung theaflavin, antioksidan yang tidak ditemukan dalam teh hijau kecuali dalam jumlah kecil. Jika kita menerima langkah-langkah ini sebagai indikator nilai kesehatan yang baik, penelitian ini dengan tegas menetapkan bahwa efek kesehatan teh harus ditujukan pada tingkat teh individu, bukan kategori luas.

Jadi bagaimana kita memaksimalkan manfaat kesehatan kita saat minum teh?

Hal ini tampaknya menimbulkan masalah. Jika kita sedang mencari manfaat kesehatan seperti antioksidan, dan manfaat ini sangat bervariasi dari satu teh ke teh berikutnya, bagaimana kita memilih apa yang akan diminum? Solusi jangka panjang yang jelas bagi para ilmuwan adalah mempelajari dan mempublikasikan kandungan antioksidan dari lebih banyak teh, dan juga terus meneliti dan mempertanyakan validitas berbagai klaim manfaat kesehatan. Tapi sampai ini selesai, yang terbaik yang bisa kita lakukan adalah mengeksplorasi minum berbagai macam teh yang berbeda… dan mungkin yang lebih penting, bersikap skeptis terhadap klaim yang berani dan generalisasi yang dibuat tanpa mengacu pada penelitian ilmiah yang ketat.



Sumber

Click to comment

You must be logged in to post a comment Login

Leave a Reply

Berita Trend

To Top