Hiburan

‘Itu Hiburan’: Membuat Makna dalam Film

Bioskop telah menjadi, mungkin setelah televisi, bentuk hiburan visual paling populer di dunia modern. Setiap malam, jutaan orang duduk untuk menonton film di TV, film di video, atau film di layar perak, di bioskop.

Cinemagoers meninggalkan bioskop puas dengan apa yang telah mereka lihat, atau kecewa, dengan beberapa mengambil pandangan netral tentang kualitas film. Namun, semuanya telah berkomunikasi dengan pesan yang disampaikan oleh film tersebut.

Tidak seperti teks cetak yang menggunakan kata, atau musik yang menggunakan suara, media film menggunakan beberapa ‘trek’ yang berbeda untuk menjangkau penontonnya. Ini adalah gambar, musik, dialog, kebisingan, dan bahan tertulis.

Kelimanya diramu oleh produser film untuk membentuk ‘bahasa’, meski ini bukan bahasa kata, kalimat atau teks, melainkan bahasa isyarat. Kelimanya diproyeksikan ke penonton, dan masing-masing dari kelimanya merupakan tanda, penanda, untuk sesuatu yang lain. Bahasa film adalah bahasa semiotika, bahasa tanda.

Istilah ‘penanda’ digunakan untuk menunjukkan bentuk fisik dari tanda. Dalam sebuah film, ini bisa berupa senyuman, sinyal lalu lintas merah, musik dramatis, teriakan, atau kata-kata dari surat yang sedang dibaca seseorang. Masing-masing menandakan sesuatu, mewakili sesuatu yang lain.

Senyum mungkin menandakan kebahagiaan, kegembiraan, atau cinta, tetapi juga bisa menandakan semacam kemenangan bagi orang yang tersenyum. Semua orang tahu bahwa lampu lalu lintas merah berarti ‘BERHENTI’.

Musik dramatis dapat berarti bahwa sesuatu yang penting akan terjadi. Teriakan biasanya menandakan bahaya atau rasa sakit, tetapi itu mungkin tergantung pada konteks di mana teriakan itu terdengar. Akhirnya, kata-kata dari surat yang dibaca seseorang di layar menggunakan semantik bahasa, Inggris, Prancis, atau Arab, misalnya, dengan cara yang kita kenal. Kata ‘anjing’, misalnya, dalam bahasa Inggris, mewakili spesies anjing yang begitu akrab bagi pecinta hewan peliharaan, dan terlepas dari kenyataan bahwa sama sekali tidak ada ‘seperti anjing’ dalam huruf dari kata ANJING. Kata juga merupakan penanda.

Contoh-contoh penanda ini dan hal-hal yang mereka tandai, yang ditandakan, menggunakan benda-benda nyata, rujukan, menunjukkan beberapa fitur penting dari bahasa tanda. Agar penanda dapat merepresentasikan sesuatu kepada audiens, mereka harus cukup universal agar dapat dipahami sepenuhnya dan cepat oleh semua orang yang menonton. Lampu hijau yang menghentikan lalu lintas akan membingungkan semua orang.

Namun, perlu dicatat bahwa pembuat film dapat menggunakan ‘universal’ ini untuk beberapa efek. Jika seseorang yang baru saja kalah dalam perlombaan tersenyum ke kamera daripada mengerutkan kening, penonton mungkin akan menyadari fakta bahwa sesuatu yang tidak biasa sedang terjadi; bahwa orang tersebut bermaksud kalah dalam balapan, karena alasan yang mungkin akan terlihat nanti di film. Dalam sebuah surat, kata ‘DOG’ mungkin berubah menjadi kode untuk ‘SPY’, misalnya, dan ini menunjuk ke segi lain dari tanda tersebut, bahwa konteks kemunculannya membantu menentukan maknanya.

Teriakan yang terdengar di pertandingan sepak bola lokal mungkin hanya berarti bahwa sebuah gol telah dicetak, dalam sebuah pertempuran, bahwa seseorang telah terluka parah. Namun, dalam konteks yang berbeda, universalitas harus berlaku. Jika tidak, penggunaan penanda tertentu itu akan tampak tidak tepat, atau menyesatkan.

Menemukan makna dari peristiwa yang tampaknya tidak berarti adalah sifat yang sangat manusiawi, dan efek yang ditemukan oleh Lev Kuleshov pada tahun 1920-an di bekas Uni Soviet, dan yang namanya dinamai, adalah bahwa dua bidikan ditampilkan secara berurutan dalam sebuah film, satu demi satu. lain, tidak ditafsirkan secara terpisah dalam pikiran pemirsa. Mereka ditafsirkan sebagai hubungan kausal. A + B = C, di mana A dan B adalah dua bidikan, dan C adalah nilai baru yang awalnya tidak termasuk dalam dua bidikan.

Jadi, misalnya, jika bidikan pertama menunjukkan bom yang dijatuhkan dari pesawat, dan bidikan kedua menunjukkan sebuah desa yang terbakar, penonton akan berasumsi bahwa bom tersebut menghantam desa tersebut dan menghancurkannya.

Ini sesuai dengan ciri khas manusia itu; pencarian mereka akan makna dalam barang-barang yang tidak berarti. Ini memiliki padanannya dalam bahasa juga. Dua kalimat yang muncul satu demi satu akan selalu diperlakukan sebagai hubungan sebab akibat, meskipun mungkin tidak ada yang menyarankan demikian.

A: Bom jatuh dari pesawat.

B: Desa itu benar-benar hancur..

C: Di sini diasumsikan bahwa desa dihancurkan oleh bom yang sama yang dijatuhkan dari pesawat. Apa yang berhasil di film terkadang berhasil dengan bahasa juga.

Dalam film-film masa kini, ini digunakan untuk efek yang luar biasa, dan mengingatkan pada sutradara film, nasihat Alfred Hitchcock untuk menjadi pembuat film; “Jangan katakan, tunjukkan.” Hal ini tampaknya menunjukkan bahwa lima ‘trek’ bahasa film lebih kuat bila digunakan bersama-sama daripada sekadar kata-kata yang diucapkan dalam film. Bahkan Shakespeare berkomentar bahwa, ‘mata lebih terpelajar daripada telinga,’ menunjukkan bahwa kita memang belajar lebih banyak dari yang diperlihatkan daripada yang diceritakan.

Dalam serial film James Bond yang terkenal, misalnya, kekejaman penjahat, apakah dia megalomaniak atau baron narkoba, digambarkan tidak begitu banyak dengan kata-kata tentang dia, melainkan oleh adegan yang menunjukkan mantan orang kepercayaannya yang tidak curiga. datang ke akhir grizzly dalam tangki penuh piranha atau sesuatu yang sama menjijikkan dan spektakuler.

Bahwa dia sangat licik ditunjukkan di urutan awal oleh keramahan ramah dan sopan yang dia tunjukkan kepada pahlawan saat ini -007.

Adegan di mana dia menunjukkan warna aslinya, tidak mengherankan bagi penonton yang mengharapkan bentuk kebrutalan yang eksotis dan berteknologi tinggi dari musuh Bond.

Kami yang telah menonton semua film itu tahu persis apa yang diharapkan dan tidak pernah kecewa. Dalam arti tertentu, ‘bahasa’ film memperluas komunikasi kepada kita melalui beberapa film, dan sejauh itu, film James Bond dapat dikatakan formulaik dan dapat diprediksi. Namun, memberikan apa yang diinginkan publik berhasil di box office; sekuel menjual.

Dalam hal apa yang dibawa penonton ke bioskop, saya kira yang paling penting adalah ekspektasi, antisipasi bahwa apa yang akan mereka lihat di film sama dengan apa yang mereka harapkan. Cuplikan, iklan, dan pengetahuan hampir bawaan dari pembuat sinematografi modern tentang bintang serta produser bersatu untuk memastikan bahwa semua film laris industri menghasilkan uang.

Lebih tidak sadar, penonton membawa apa yang disebut ‘penangguhan ketidakpercayaan yang disengaja’ ke dalam pertunjukan dan meskipun ini lebih terbukti dan lebih diperlukan bagi penonton yang menonton pertunjukan langsung di atas panggung, itu masih merupakan bagian penting dari partisipasi penonton di bioskop. . Beberapa ahli teori film menunjuk pada fakta bahwa gambar tiga dimensi, dengan kedalaman dan bidang, diproyeksikan ke layar dua dimensi namun masih dianggap sebagai tiga dimensi, sebagai bukti bahwa penonton bersedia menangguhkan sebagian dari ketidakpercayaan mereka. . Teknologi raksasa-raksasa industri perfilman begitu luar biasa hingga membuat pernyataan tersebut menjadi tidak berarti.

Dalam film ‘The Lord of the Rings’ misalnya, penampakan mammoth yang sangat besar di tengah ribuan orc yang tampak menakutkan tidak terlalu membutuhkan penangguhan ketidakpercayaan; semua orang yang menonton film yang luar biasa ini sangat menyadari bahwa makhluk seperti itu tidak ada di mana pun di planet ini. Di mana ketidakpercayaan harus ditangguhkan pada awalnya adalah memasuki dunia naga, kurcaci, dan hobbit Tolkien. Total alam semesta Middle Earth diproyeksikan lebih halus. Ketidakmampuan untuk sepenuhnya asyik dengan dunia ini dapat mengganggu kenikmatan yang diperoleh dari menonton film, atau dapat mencegah orang tersebut untuk melihat film tersebut sejak awal.

Seni bukanlah alam, seni memegang cermin ke alam, atau begitulah yang dikatakan kepada kita, tetapi memegang dan memilih bagian mana dari alam yang dicerminkan itulah yang membuat film begitu menarik dan bermakna. Orang-orang yang menonton film dalam isolasi luar biasa dari bioskop yang gelap menikmati suatu bentuk hiburan di mana komunikasi satu arah ini beroperasi, hanya menampilkan apa yang mereka bisa: partisipasi mereka dalam budaya tempat mereka tinggal, dan keinginan mereka untuk melakukannya. tahu bahwa mereka tidak sendirian di dunia ini.

Identifikasi dengan karakter dalam film inilah yang menghalangi penilaian kritis mereka terhadapnya. Bertolt Brecht mengetahuinya dan mengambil langkah untuk menghindarinya, tetapi Hollywood menikmatinya. Lebih banyak identifikasi dengan karakter utama menjual lebih banyak tiket. Tinggalkan teori kritis untuk kursus studi media di universitas. ‘Tidak ada mata kering di rumah’ adalah tujuan dari setiap sutradara film yang sukses.

Ketegangan, memberi tahu penonton tentang sesuatu yang tidak diketahui orang di layar, adalah salah satu dari banyak perangkat yang digunakan oleh sutradara terampil. Teriakan terdengar saat wanita itu ditikam di kamar mandi dalam film klasik Hitchcock; ‘Psycho’ mungkin tidak ada hubungannya dengan jumlah rasa sakit yang ditimbulkan oleh pisau itu. Penonton tidak bisa membayangkannya. Jeritan itu disebabkan oleh keterkejutan situasi; tingkat identifikasi yang ekstrem dengan korban, perasaan tidak berdaya baik korban di layar, atau penonton tidak aktif, tidak dapat menghentikan serangan.

Lalu mengapa orang rela menonton film yang mereka tahu, bahkan berharap, akan membuat mereka takut?

Mereka mengalami sesuatu di luar jangkauan total pengalaman mereka, dan melakukannya dengan nyaman juga. Mereka sendirian, bahkan di bioskop yang penuh sesak. Bioskop bukanlah acara komunitas, ini acara individual. Di bioskop, penonton dibuat terpesona, dengan cara yang jarang mungkin menonton TV atau video di TV. Film di layar lebar tidak bisa dihentikan. Drama terungkap dengan atau tanpa kehadiran Anda, dan hanya sedikit orang yang pergi di tengah film. Itu hiburan!



Sumber

Click to comment

You must be logged in to post a comment Login

Leave a Reply

Berita Trend

To Top