Otomotif

Chevy Camaro – Awalnya Sedikit Lebih Dari Tertatih-tatih Bersama Chevy II

Mungkin tampak mengejutkan bagi banyak orang asal-usul sederhana dari garis “mobil berotot” tahun 60-an “Chevrolet Camaro”. Camaro memulai hidupnya sebagai mobil Chevy II yang cukup standar.

Itu adalah pelajaran dari Ford Mustang – membuat mobil yang sederhana untuk dibuat , relatif murah , menggunakan produk “dari rak” yang sudah ada dalam seri produksi Chevrolet dan General Motors – yaitu mobil keluarga “bervolume”. Perencanaan produk dan pertimbangan produksi mengarah pada satu target yang tersedia – Chevrolet “Mustang fighter” harus terkait erat dengan lini produk mobil Chevy II. Yang cukup menarik, Chevy II awalnya bukan penjualan yang laris, dibandingkan produk saudara Ford Mustang – Ford Falcon. Namun setelah penataan ulang dan rekayasa ulang besar-besaran pada tahun 1968, hal ini tidak terjadi.

Pengembangan dan peluncuran produk Camaro bukanlah pekerjaan satu individu tetapi sebagai pelopor dari apa yang akan terjadi – rantai komando tersebar di sejumlah eselon dan departemen. Di sisi lain, produk awal yang dirilis saat Camaro berbagi masalah desain komite – terlalu banyak orang yang terlibat dan juga batasan utama dalam gaya karena dasar mobil adalah sifat pertama yang penting dari produk – yang dibagikan komponen mobil dengan produk Chevrolet dan General Motors lainnya. Apa yang akhirnya diproduksi oleh para desainer Camaro – sebagai generasi pertama – ditetapkan sebagai mobil “F”. Pada pertengahan tahun 60-an, GM menekankan pada gaya yang kemudian dikenal sebagai “fluiditas” – yaitu garis halus dan bulat yang “mengalir” begitu saja.

Namun ada sejumlah keputusan rekayasa desain dan canggih yang membedakan Camaro bahkan saat itu. Pertama, keputusan teknis penting yang dibuat sejak awal adalah menggunakan sub-rangka depan yang dikombinasikan dengan konstruksi “unit” produk mobil Camaro. Akhirnya juga, ini dianggap sangat bermanfaat sehingga praktik tersebut juga diperkenalkan pada Chevy Nova 1969. Memiliki penyetelan ini merupakan pendekatan yang cukup unik karena sub-rangka diisolasi dari bodi mobil dengan sisipan karet atau yang kemudian dikenal sebagai “biskuit” oleh para insinyur Chevy. Teknik ini telah disempurnakan pada mobil unit-body Eropa yang lebih mahal sebelumnya, termasuk berbagai model Mercedes-Benz dan GM Europe Opals yang lebih besar. Namun Camaro adalah aplikasi teknik pertama untuk mobil Amerika dengan harga murah.

Mengapa perkembangan ini penting bagi kendaraan? Pertama dapat dikatakan bahwa kompromi itu sangat efektif. Teknik konstruksi unit memungkinkan lebih banyak penumpang dan ruang bagasi dibandingkan dengan bodi mobil yang dirancang untuk sasis penuh yang terpisah. Dudukan karet yang relatif eksotis, untuk jangka waktunya, memberikan pengendaraan yang jauh lebih mulus dan senyap daripada mobil dan model yang memiliki sub-rangka yang dipasang langsung ke cangkang bodi utama. Contoh dari jenis teknik dan praktik produksi mobil ini adalah produk Chrysler awal tahun 60-an.

“Trik” teknik menarik lainnya yang digunakan dalam proyek Camaro adalah penggunaan apa yang disebut GM “pengocok koktail” – yaitu peredam kejut harmonik yang terletak di setiap ujung mobil konvertibel Camaro. Tujuan mereka adalah untuk mengontrol getaran torsi, yang ditemui dan dideteksi oleh penguji produk GM pada prototipe awal dari prototipe yang sedang berjalan.

Sementara sebagian besar pengembangan produk Camaro dipilih dengan baik, ada beberapa kesulitan dan masalah – yang pasti akan terjadi ketika permintaan dasar adalah untuk penggunaan suku cadang dan produk siap pakai – dikembangkan dan dimaksudkan untuk produk otomotif GM lainnya. . Yang paling utama adalah pilihan daun tunggal – suspensi belakang – yang diambil dari produk Chevy II dan Old Toronado. Hasilnya adalah bahwa dengan mesin V-8 yang besar terdapat “gelombang gandar” yang cukup besar dalam akselerasi yang keras.

Bersamaan dengan masalah ini adalah desakan departemen penjualan untuk roda 14 inci yang lebih kecil untuk “menurunkan mobil”. Anda dapat berharap bahwa hasil di dunia nyata mengemudi otomotif dan liburan pemilik Camaro adalah apa yang kemudian dikenal sebagai “bawah belakang di bawah beban berat”.

Masih untuk produk yang memulai hidupnya hanya sebagai serangkaian “mobil keluarga volume” yang dibuat bersama – Chevy II, platformnya memiliki potensi. Camaro menyediakan platform yang dipikirkan dengan baik dan dirancang dengan baik di mana “The Camaro” berevolusi dan dikembangkan. “Muscle Car” klasik tahun 1960 ‘hidup di dalam hati dan kenangan banyak, banyak “orang mobil” dan pecinta.



Sumber

Click to comment

You must be logged in to post a comment Login

Leave a Reply

Berita Trend

To Top