Kesehatan

Cara Menjaga Hubungan Sehat: Wajib Baca!

Kebanyakan orang memperlakukan kencan dan hubungan seperti olahraga, hobi yang menyenangkan, atau mainan murahan yang Anda mainkan saat bosan, lalu Anda sisihkan setelah selesai. Tetapi “gaya kasual” berkencan ini tidak mungkin dilakukan oleh orang yang stabil secara emosional. Izinkan saya memberi tahu Anda alasannya! Saat Anda berciuman, berpegangan tangan, atau berhubungan seks, hormon dalam jumlah yang kuat — dopamin, serotonin, dan oksitosin membanjiri otak. Hormon-hormon ini membuat kita merasakan semburan kenikmatan yang intens, mengurangi kecemasan, dan membantu kita merasa terikat secara emosional satu sama lain. Hormon-hormon ini ada di alam untuk mendorong reproduksi dan menjaga keutuhan keluarga. Ketika kita putus, kita mengalami penarikan hormon-hormon ini secara fisik karena otak kita tidak lagi mendapatkan hormon-hormon itu.

Saat putus cinta, otak Anda dengan panik memberi sinyal kepada Anda untuk kembali ke sumber kesenangan itu dengan mengirimkan sentakan kecemasan dan terkadang bahkan rasa sakit fisik. Jika Anda kembali bersama, hormon kembali, dan perasaan panik yang ekstrem hilang dan relaksasi kembali. Faktanya, kembali bersama bisa menjadi saat yang menyenangkan seperti ketika Anda pertama kali bertemu satu sama lain, tingkat dopamin Anda akan melonjak! Namun, ini tidak berarti hubungan itu tetap. Keterburuan dan kegembiraan untuk kembali bersama akan hilang setelah beberapa saat, dan masalah yang menyebabkan perpisahan pada awalnya akan muncul kembali. Jika masalah ini tidak diatasi, perpisahan lain kemungkinan akan terjadi sekitar 1-6 bulan kemudian.

Hubungan bisa menjadi luar biasa. Kencan bisa menjadi sensasi kegembiraan yang luar biasa! Sungguh luar biasa memiliki pasangan untuk berbagi suka dan duka. Tapi, mereka bukan permainan. Kesehatan emosional, finansial, dan fisik orang-orang dipertaruhkan. Ini tanggung jawab yang sangat besar. Orang yang berada dalam pernikahan yang penuh cinta cenderung hidup sekitar 5-10 tahun lebih lama daripada orang lajang. Namun, mereka yang mengalami perceraian atau putus cinta memiliki kemungkinan 3-6 kali lebih besar untuk melakukan bunuh diri dan dua kali lebih mungkin mengajukan kebangkrutan. Pengertian “cinta bisa menyembuhkan, tapi cinta bisa membunuh”, memang benar dalam perspektif ini.

Jadi, sebelum Anda bergabung dengan aplikasi kencan, sebelum Anda menanyakan nomor telepon gadis itu, sebelum Anda memutuskan untuk berhubungan seks untuk pertama kalinya, sebelum Anda memutuskan untuk selingkuh dengan pacar Anda… tanyakan pada diri Anda beberapa pertanyaan.

1. Apakah saya siap menghadapi konsekuensi dari tindakan saya?

2. Apakah saya siap secara emosional untuk hubungan berkomitmen?

3. Akankah tindakan saya saat ini mungkin menghancurkan hidup saya atau orang lain?

4. Apakah saya siap melepaskan kebebasan melajang?

5. Apakah saya mengetahui manfaat berada dalam hubungan yang berkomitmen atau apakah saya hanya mencoba untuk bersenang-senang sekarang?

6. Apakah saya mengetahui potensi tantangan dalam menjalin hubungan yang berkomitmen?

7. Apakah saya siap secara emosional untuk menangani perpisahan?

Dan yang paling penting…

“Apakah saya benar-benar tahu apa yang saya inginkan?”

Mengetahui apa yang Anda inginkan adalah kuncinya! Jika Anda 100% yakin bahwa Anda hanya menginginkan seks, jangan berbohong dan mengatakan bahwa Anda ingin menikah untuk mendapatkannya. Jika Anda hanya menyukai pria jangkung, jangan berkencan dengan pria pendek hanya karena Anda kesepian dan dia kebetulan tersedia (*sampai Anda dapat bertemu pria jangkung.) Ini semua adalah strategi mengerikan yang hanya akan membuat Anda dipermalukan. diri Anda dan pasangan Anda.

Jika Anda ingin keluar dari preferensi Anda dan memberi seseorang kesempatan, lakukanlah! Tapi seperti biasa, santai saja, dan jujurlah tentang perasaan Anda. Begitu Anda berhubungan seks, berciuman, atau mulai bertukar keintiman fisik apa pun, Anda akan semakin memperumit masalah. Moral dari cerita ini adalah, “Jangan makan sesuatu sampai Anda tahu apa itu, atau Anda mungkin akan memakan sesuatu yang beracun!”

Hubungan dan seks bisa sangat menggairahkan dan menyenangkan, tetapi perasaan “tinggi” yang intens itu hanya bertahan paling lama sekitar 6 bulan hingga satu tahun. Hubungan yang sebenarnya bukan hanya seks yang beruap dan melakukan perjalanan bersama, tetapi juga melibatkan ketidaksepakatan, pertengkaran sesekali, dan keterampilan komunikasi.

Tidak semua orang terikat untuk berada dalam hubungan monogami tradisional. Beberapa hanya bersama satu orang sepanjang hidup mereka. Beberapa orang membenci alkohol. Lainnya merokok. Beberapa menyukai tato, yang lain menganggapnya “sampah”. Tidak satu pun dari preferensi ini yang “salah”, tetapi untuk mengikat secara efektif dan menciptakan hubungan yang harmonis dengan manusia lain, kita harus mengomunikasikan keinginan kita dengan cara yang saling menentukan arah hubungan apakah itu condong ke arah komitmen seumur hidup seperti pernikahan. , pertemuan biasa, atau perpisahan bersama.

Semua pilihan datang dengan konsekuensi — pro dan kontra!

Hubungan kasual bisa menyenangkan dan nyaman secara fisik, tetapi membuat Anda berisiko terkena penyakit dan merasa tidak terpenuhi secara emosional dari tindakan seks.

Pernikahan dapat menciptakan kemitraan yang kuat dan perasaan aman, tetapi dapat menghabiskan waktu dan energi Anda.

Putus cinta bisa membebaskan dan memungkinkan Anda mengejar petualangan baru, tetapi bisa menghancurkan secara emosional dan mahal secara finansial.

Kencan, pernikahan, dan perpisahan adalah semua permainan strategi dan membutuhkan perpaduan yang seimbang antara fleksibilitas, sikap positif, perencanaan, dan pikiran terbuka.

Sebagai seorang pria berusia tiga puluhan, saya telah berada di sisi setiap spektrum. Saya telah setia, tidak setia, saya telah putus, dan telah dibuang. Saya telah merasakan itu semua. Ketika saya memasuki usia pertengahan tiga puluhan dan mendapati diri saya masih belum menikah, saya telah membuat komitmen tegas pada diri saya sendiri bahwa saya akan—-

A. Hargai diri saya dalam segala hal.

B. Menghormati pasangan saya dalam segala hal

.

C. Menuntut rencana tindakan ketika saya mengeluarkan pengampunan.

D. Bertanggung jawab saat saya bertindak bodoh, dan bersedia memenuhi tuntutan untuk memastikan hal itu tidak terulang.

F. Saat berkencan dengan seseorang, pertahankan individualitas saya tetapi selalu sadar bahwa saya adalah bagian dari “tim”. Mengadopsi pola pikir tim. Bukan aku VS kamu, tapi KITA melawan masalah.

G. Pertahankan dialog yang jujur ​​dan terbuka. Hal-hal tidak terselesaikan jika kedua belah pihak tidak didengarkan. Letakkan semuanya di atas meja, dan cobalah mencapai kompromi jika Anda tidak bisa mendapatkan 100% dari apa yang Anda inginkan. Bertemu di tengah.

H. Berusaha menyembuhkan bekas luka masa lalu. Trauma masa kecil, kecanduan, penyimpangan seksual, ketidakpercayaan pada orang lain– cobalah untuk memperbaikinya sebelum menjalin hubungan. Jika Anda menghadapi semua ini saat menjalin hubungan, jangan sembunyikan dari pasangan Anda, minta bantuan mereka, dan atasi bersama. Ingat, ini AS vs masalahnya, bukan saya VS Anda.

Saya harap panduan ini telah membantu Anda. Semoga dengan mematuhi aturan ini Anda dapat menahan diri untuk tidak menyakiti diri sendiri dan orang lain, memperbaiki hubungan yang rusak, atau belajar menerima kegagalan dan berhenti mengulangi perilaku yang sama dalam hubungan Anda berikutnya.

Tidak peduli tahap apa yang Anda temukan dalam hidup, lajang, dalam suatu hubungan, menikah dengan bahagia, bercerai, atau berjuang dalam hubungan yang gagal, ketahuilah bahwa ANDA TIDAK SENDIRI. Ada orang lain yang sama bahagianya dengan Anda atau sama sedihnya dengan Anda pada saat tertentu. Ada lebih dari 7 miliar orang di Bumi! Perasaan Anda, tidak peduli seberapa baik atau buruk, selalu bermanfaat. Tergantung pada perasaannya, kita mungkin membutuhkan konseling atau bantuan ekstra, tetapi, keinginan untuk berubah menjadi lebih baik, atau bersyukur atas apa yang sudah Anda miliki adalah indikator kuat dari masa depan yang cerah.

Semoga beruntung! Dan ingat apa yang Alkitab katakan dalam kitab Matius.

“Mereka yang tidak mengenal cinta, tidak mengenal Tuhan, karena Tuhan adalah cinta.”



Sumber

Click to comment

You must be logged in to post a comment Login

Leave a Reply

Berita Trend

To Top