Kuliner

Binoy Nazareth Melakukan Perjalanan Kuliner

Kaya. Yg menggairahkan. Kerajaan.

Saya bisa membayangkan aroma Chicken Makhani melintasi padang pasir, bukit pasir, danau garam, dan bebatuan terjal di daerah yang dilanda kerusuhan selama Pemisahan Indo-Pak untuk mencapai Delhi dalam perjalanan yang panjang, sulit, namun menyenangkan. Lembut, kaya dan mentega, Chicken Makhani berasal dari masakan Punjabi dan telah menjadi favorit panas yang dibuat oleh Kundan Lal Gujral. Saya hanya harus mencicipi hidangan yang luar biasa dan populer ini dan tertegun mengetahui bahwa itu dibuat dengan sisa ayam dalam saus mentega, tomat, dan krim yang kaya. Meskipun saya telah mencicipi hidangan ini di Mumbai selama masa remaja saya, tidak ada yang seperti mencicipi hidangan asli di Moti Mahal Delux di Delhi, India.

Dengan popularitasnya, Chicken Makhani atau Butter Chicken adalah hidangan yang sehat dan kuat dan disajikan oleh sebagian besar restoran di India selain membuatnya mendidih ke hampir setiap bagian dunia. Banyak sekali variasi yang mengarah pada pembuatan Butter Chicken atau Chicken Makhani. Beberapa koki menggunakan gula untuk mempermanis hidangan, sementara yang lain menggunakan madu. Di beberapa restoran, pasta kacang mete digunakan dan daun fenugreek lainnya digunakan untuk meningkatkan aromanya.

Menampilkan Seni Memadukan

Menjadi koki yang rajin, saya benar-benar tertarik dengan ide inovatif K. Gujral untuk memanfaatkan ayam sisa. Menampilkannya dalam hidangan yang cekatan dan brilian yang membawa selera melalui perjalanan yang lezat dan memuaskan, Chicken Makhani melibatkan potongan ayam kering yang dilunakkan yang telah dimasak dalam oven Tandoor atau tanah liat. Triknya di sini adalah menggabungkan lemak susu dan tomat dengan terampil, dan K. Gujral telah menggunakan seni memadukan krim, mentega, dan tomat untuk membuat kari yang lezat.

Tur saya ke India pada tahun 2013 termasuk kunjungan 10 hari ke Delhi di mana saya juga mengunjungi Taj Mahal di Agra, suatu keharusan bagi setiap pengunjung yang percaya pada cinta abadi dan penghargaan terhadap segala sesuatu yang unik. Sebenarnya, seseorang dapat mengambil aspek keunikan dan memadukannya dengan semua aspek kehidupan. Itulah hasrat dan keahlian saya yang menampilkan mencoba hidangan unik dan menguasai seninya. Menjadi seorang gourmet dan koki di hati, izinkan saya membawa Anda pada petualangan kuliner yang membuat selera tergelitik dan akan meninggalkan jejak aromatik dengan kenangan abadi.

Ini Chicken Makhani atau Butter Chicken versi saya:
Bahan:
• Ayam dikuliti dan dipotong-potong – 800 gram
• Cabai merah Kashmir – 1 sendok teh
• Jus lemon – 1 sendok makan
• Garam secukupnya
• Mentega – 2 sendok makan

Untuk pengasinan:
• Yoghurt – 1 cangkir
• Bubuk cabai merah Kashmir – 1 sendok teh
• Garam secukupnya
• Pasta jahe – 2 sendok teh
• Pasta bawang putih – 2 sendok teh
• Jus lemon – 2 sendok makan
• Garam masala bubuk – 1/2 sendok teh
• Minyak mustard – 2 sendok makan

Untuk Saus Makhani:
• Mentega – 3 sendok makan
• Kapulaga hijau 2-3
• Cengkih 4-5
• Lada hitam 7-8
• Kayu manis – batang 1 inci
• Pasta jahe – 1 sendok makan
• Pasta bawang putih – 1 sendok makan
• Cabai hijau dicincang 2
• Haluskan tomat – 400 gram
• Cabai merah bubuk – 1 sendok makan
• Garam masala bubuk – 1/2 sendok teh
• Garam secukupnya
• Gula/madu – 2 sendok makan
• Daun fenugreek kering (Kasoori Methi) – 1/2 sendok teh
• Krim segar – 1 cangkir

Prosedur:
Untuk Pengasinan:
Buat potongan atau sayatan yang dalam pada potongan ayam. Menurut saya, ini akan membantu rasa bahan yang berbeda meresap ke dalam daging. Kemudian tambahkan jus lemon, bubuk cabai merah, garam dan aduk rata.

Tempatkan yogurt dalam kain muslin dan gantung untuk menghilangkan air berlebih selama 15 hingga 20 menit. Kemudian dalam mangkuk, tambahkan pasta jahe dan bawang putih beserta yogurt dan aduk rata, tambahkan potongan ayam. Tambahkan satu sendok makan minyak mustard dan campur lagi.

Simpan ayam yang sudah diasinkan di dalam lemari es setidaknya selama 2-3 jam untuk menyerap rasa.

Persiapan ayam:

Setelah mengasinkan, atur microwave atau oven Anda untuk dipanaskan terlebih dahulu pada suhu 200 derajat. Lalu tusuk potongan ayam yang sudah dimarinasi. Masak potongan ayam dalam microwave atau oven sampai hampir matang dan Anda bisa melihat minyak di baki di bawah.

Untuk Saus Makhani:

Panaskan wajan dan tambahkan mentega untuk meleleh. Kemudian tambahkan kapulaga hijau, cengkeh, merica hitam, dan batang kayu manis dengan panjang sekitar satu inci dan tumis dengan baik sampai mulai bermunculan. Kemudian tambahkan sisa pasta bawang putih jahe dan cabai hijau, tumis lagi selama dua menit.

Sekarang tambahkan pure tomat, garam masala, bubuk cabai merah, garam, dan secangkir air. Campur dengan baik dan didihkan, lalu kecilkan api hingga mendidih selama sepuluh menit.

Tambahkan potongan ayam ke Makhani Gravy. Didihkan sampai potongan ayam matang dengan baik dan telah menyerap rasa kuah Makhani.

Saya menyarankan untuk menyajikan Chicken Makhani panas dengan roti India, naan, paratha, atau jenis roti pipih lainnya. Resep ini dijamin membuat mulut berair dan memberi Anda kepuasan melakukan perjalanan yang mengepul, mendesis, dan menyenangkan ke tempat tinggal yang lezat.

Melanjutkan Petualangan Kuliner Binoy Nazareth…



Sumber

Click to comment

You must be logged in to post a comment Login

Leave a Reply

Berita Trend

To Top