Berita Terbaru

Secara Efektif Menyampaikan Berita Buruk

Berbagi berita buruk dan informasi sulit adalah bagian dari

kehidupan sehari-hari. Kuncinya adalah untuk secara aktif membagikan informasi tersebut sebelum pihak lain mengetahuinya. Pada akhirnya, orang biasanya menemukan kebenaran. Oleh karena itu, komunikasi yang jujur ​​sangat penting untuk membangun kredibilitas dan kepercayaan, yang pada gilirannya memengaruhi kerja sama tim, produktivitas, profitabilitas, dan kesuksesan jangka panjang. Komunikasi yang jujur ​​adalah cara kita mendapatkan dan menjaga kepercayaan pelanggan, klien potensial, rekan kerja, dan staf, serta keluarga dan teman kita. Anda dapat mengetahui seberapa terbuka dan dapat dipercaya suatu hubungan dengan seberapa bersedia seseorang untuk berbagi hal-hal yang sulit tetapi penting untuk didengar.

Ketika saatnya untuk berbagi berita buruk dan informasi yang sulit, ingatlah tiga alasan untuk menghindari dan empat teknik untuk menyampaikan pesan secara efektif.

Tiga Alasan untuk Dihindari

1. “Itu bukan pekerjaan saya.”

Alasan itu mungkin tampak baik-baik saja, tetapi biasanya membuat orang lain kesal dan membuat Anda terlihat seperti bukan pemain tim. Lagi pula, meskipun itu bukan pekerjaan Anda, tidak bisakah Anda mengambil tindakan dan melakukan sesuatu untuk membantu? Sejarah dipenuhi dengan orang-orang sukses yang memanfaatkan momen dan mengambil alih.

2. “Tidak ada yang memberitahuku.”

Jika demikian, pertanyaan yang harus diajukan adalah, “Mengapa?” Apakah Anda menciptakan lingkungan di mana orang takut memberi tahu Anda informasi yang sulit?

3. “Semua orang setuju dengan saya.”

Hanya karena semua orang setuju dengan Anda tidak membiarkan Anda lolos dari hasil. Lagipula, kita cenderung mengelilingi diri kita dengan orang-orang yang berpikir seperti kita. Psikolog yang mempelajari dinamika kelompok juga melaporkan bahwa orang yang tidak berpikir seperti kelompok cenderung diasingkan, ditinggalkan, atau bahkan dipecat dari pekerjaannya. Hanya karena semua orang setuju dengan Anda, bukan berarti Anda benar. Pada tahun 1400-an, orang mengira dunia itu datar, tetapi pemikiran kolektif mereka tidak membuatnya demikian.

Empat Teknik Penyampaian Pesan Secara Efektif

1. Kirim segera.

Berita buruk tentang kita lebih baik datang dari mulut kita sendiri daripada dari mulut orang lain. Jika orang lain mengetahui kabar buruk kita sebelum kita membocorkannya, hal itu merusak kepercayaan mereka terhadap kita, dan mereka mungkin mulai bertanya-tanya apa lagi yang kita sembunyikan.

2. Bertanggung jawab 100 persen atas tindakan Anda.

Ingat, tidak ada yang membuat[kitamelakukanapapunKamimemilihtindakankamikarenaberbagaialasanPemimpinhebatdanpelatihhebatmengambil[usdoanythingWechooseouractionsforavarietyofreasonsGreatleadersandgreatcoachestake

tanggung jawab atas tindakan tim mereka serta tindakan mereka sendiri. Ketika mereka mengambil tanggung jawab tersebut, penggemar mereka biasanya menerima berita apapun dengan baik. Terlepas dari popularitas Ronald Reagan sebagai presiden, dia mulai tergelincir dalam jajak pendapat selama urusan Iran-Contra sampai dia bertanggung jawab penuh atas apa yang terjadi. Begitu dia mengambil tanggung jawab, popularitasnya naik lagi.

3. Dapatkan informasi yang buruk di depan kurva.

Jika masa depan terlihat suram atau lebih banyak informasi buruk mungkin terjadi, cari tahu sebanyak mungkin dan bagikan secepat mungkin sebelum orang lain menemukannya. Bertahun-tahun yang lalu, Tylenol yang tercemar membunuh orang, namun perusahaan selamat dari krisis sebagian karena pejabat perusahaan dengan cepat dan terbuka membagikan apa yang mereka ketahui kepada publik.

4. Mengambil tindakan segera dan menyeluruh untuk memperbaiki situasi.

Ini akan membantu mencegah erosi kepercayaan, karena orang akan merasa lebih aman ketika mereka mendengar dan menyaksikan bahwa seseorang melakukan sesuatu terhadap situasi tersebut. Sayangnya, organisasi sering mengambil pendekatan menunggu dan melihat yang reaktif — hanya untuk memperburuk situasi. Satu organisasi tempat saya bekerja menunggu untuk mengurus kesengsaraan keuangan mereka sampai mereka dipaksa untuk melanjutkan dengan PHK besar-besaran. Karyawan yang tetap menjadi skeptis dan kehilangan kepercayaan bahwa situasinya akan terbalik, sehingga mereka mulai mencari pekerjaan di tempat lain. Bagaimana kita menanggapi kesalahan menentukan kita. Perhatikan kembali contoh Tylenol. Perusahaan segera menarik semua produk yang berpotensi mematikan dari rak toko. Mereka tidak menunggu untuk dipaksa mengambil tindakan; mereka secara aktif memberi tahu publik apa yang dilakukan perusahaan mereka untuk memperbaiki situasi dan mencegah kecelakaan lebih lanjut.

Tidak ada yang suka[berbagiinformasiburuktetapimelakukannyadenganjujur​​sangatpentinguntukmenjagaikatankepercayaanKepercayaanadalahdasardarisemuahubungandankomunikasiyangjujur​​adalahkunciuntukmengembangkandanmembangunhubunganyangkitainginkan[tosharebadinformationbutdoingsohonestlyisimperativetomaintainingthebondoftrustTrustisthefoundationofallrelationshipsandhonestcommunicationisthekeytodevelopingandbuildingtherelationshipswedesire



Source by Steven Gaffney

Click to comment

You must be logged in to post a comment Login

Leave a Reply

Berita Trend

To Top