Olah Raga

Obat olahraga

Terlepas dari namanya, kedokteran olahraga tidak terbatas pada bidang atletik. Cabang ortopedi terdiri dari pengobatan cedera akibat aktivitas fisik. Cedera ini dapat terjadi karena penggunaan berlebihan, aktivitas berlebihan, benturan traumatis, atau perpanjangan ligamen dan tulang rawan sendi yang berlebihan. Cedera olahraga dapat terjadi pada bagian tubuh mana pun; namun, sebagian besar cedera olahraga terjadi pada persendian utama, termasuk bahu, pinggul, lutut, dan pergelangan kaki.

Bedah Manset Rotator Minimal Invasif

Cedera terkait olahraga yang umum pada bahu adalah robekan rotator cuff. Terdiri dari sekelompok empat otot dan tendon yang berbeda, manset rotator mengoordinasikan gerakan lengan di bahu. Robekan pada otot-otot ini akibat benturan traumatis, gerakan berulang, atau tarikan yang kuat dapat mengakibatkan nyeri serius dan hilangnya mobilitas bahu.

Berdasarkan tingkat keparahan cedera, robekan manset rotator dapat diperbaiki melalui metode bedah atau non-bedah. Jika rasa sakit tidak berkurang melalui upaya non-bedah dan pembedahan diperlukan, robekan manset rotator dapat diperbaiki melalui teknik arthroscopic. Sebuah prosedur invasif minimal, operasi arthroscopic melibatkan dua sayatan kecil untuk penyisipan kamera serat optik dan alat operasi khusus. Pembedahan arthroscopic biasanya menghasilkan perbaikan manset rotator yang berhasil dan waktu pemulihan yang singkat dan tidak terlalu menyakitkan.

Operasi Perbaikan ACL untuk Nyeri Lutut

Prosedur kedokteran olahraga yang umum dilakukan adalah perbaikan ligamen anterior cruciate (ACL) yang terletak di dalam lutut. ACL memberikan stabilitas rotasi pada lutut dan robekan pada ligamen yang terjadi karena rotasi berlebihan, perubahan arah yang tiba-tiba, pendaratan yang salah, atau benturan traumatis. Gejala robekan ACL termasuk suara ‘meletus’ dan ketidakmampuan untuk memberi beban pada sendi lutut, diikuti dengan rasa sakit dan bengkak.

Pilihan perawatan non-bedah tersedia setelah robekan ACL; namun, robekan ACL tidak akan sembuh dengan sendirinya dan pembedahan diperlukan untuk kembali ke gaya hidup aktif. Kemajuan dalam teknik operasi lutut sekarang memungkinkan ACL yang robek diperbaiki melalui prosedur arthroscopic. Teknik bedah arthroscopic memungkinkan waktu pemulihan yang lebih cepat, meskipun seorang atlet memerlukan setidaknya enam bulan sebelum kembali berolahraga.

Operasi Meniskus Robek untuk Nyeri Lutut

Meniskus terdiri dari dua buah tulang rawan yang terletak di antara tulang paha dan tulang kering yang berfungsi sebagai bantalan dan ‘peredam kejut’ di antara kedua tulang tersebut. Robekan meniscal terkait olahraga diakibatkan oleh tekanan berlebih pada sendi lutut akibat benturan traumatis, jongkok, atau rotasi berlebihan, dan sering menyertai cedera lutut lainnya, seperti robekan ACL.

Berjalan masih memungkinkan setelah robekan meniskus dan atlet dapat terus bermain selama cedera. Namun, lutut secara bertahap akan menjadi lebih kaku dan bengkak selama beberapa hari. Pendekatan pengobatan non-bedah termasuk protokol RICE untuk Istirahat, Es, Kompresi, dan Ketinggian. Jika tingkat keparahan cedera memerlukan pembedahan, teknik artroskopi menggunakan kamera serat optik dan instrumen miniatur akan memungkinkan perbaikan meniskus dengan invasif minimal.

Perbaikan Shin Splint

Shin splints adalah cedera umum yang berhubungan dengan olahraga, karena kondisi ini diakibatkan oleh penggunaan berlebihan yang berhubungan dengan olahraga. Shin splints, atau medial tibial stress syndrome, berkembang sebagai aktivitas fisik berulang yang berlebihan menyebabkan kelelahan otot yang menyebabkan kekuatan ekstra diterapkan pada jaringan yang menempelkan otot ke tulang kering.

Shin splint diobati dengan istirahat dan menahan diri dari aktivitas fisik. Shin splint jarang membutuhkan pembedahan; namun, nyeri yang terus-menerus dapat mengindikasikan perkembangan beberapa mikrofraktur di tibia. Mikrofraktur parah dan mungkin memerlukan evaluasi dokter.

Operasi Perbaikan Tendon Achilles

Tendon Achilles adalah tendon terbesar di tubuh dan menghubungkan otot-otot di belakang kaki bagian bawah ke tulang tumit. Tendon Achilles sangat penting untuk mobilitas karena digunakan untuk berjalan, berlari, dan melompat. Robekan dapat terjadi saat tendon Achilles terlalu meregang dan tidak dapat menahan gaya besar yang diberikan padanya selama aktivitas fisik. Nyeri dan bengkak menyertai robekan tendon Achilles, serta ketidakmampuan untuk menekuk kaki ke bawah.

Pembedahan kemungkinan merupakan satu-satunya pilihan untuk memperbaiki tendon Achilles yang robek sepenuhnya bagi pasien yang ingin kembali berolahraga. Tendon Achilles yang diperbaiki dengan pembedahan lebih mungkin untuk kembali mendekati kinerja normal dan kecil kemungkinannya untuk cedera kembali.



Sumber

Click to comment

You must be logged in to post a comment Login

Leave a Reply

Berita Trend

To Top