Edukasi

Keluhan Orang Tua — Sekolah Umum yang Sombong Menutup Telinga

Otoritas sekolah terus mengklaim bahwa mereka menginginkan lebih banyak kerja sama dan partisipasi orang tua dalam pendidikan anak-anak mereka. Mereka mengeluh ketika orang tua tidak datang ke konferensi orang tua-guru atau mendorong anak-anak mereka untuk mengerjakan pekerjaan rumah mereka.

Namun seruan terus-menerus untuk kerja sama orang tua ini sering kali merupakan kepura-puraan untuk membuat orang tua berpikir bahwa mereka memiliki kendali atas pendidikan anak-anak mereka. Dalam kebanyakan kasus, orang tua tidak memiliki kendali seperti itu. Guru dan kepala sekolah mungkin menenangkan orang tua atau meminta kerjasama mereka, tetapi mereka jarang membuat perubahan penting yang diminta orang tua.

Misalnya, kebanyakan orang tua ingin anaknya belajar berhitung dasar tanpa menggunakan kalkulator sebagai penopang. Jajak pendapat oleh Agenda Publik menemukan bahwa 86 persen orang tua ingin siswa belajar aritmatika dengan tangan sebelum mereka menggunakan kalkulator. Namun, kebijakan pengajaran matematika untuk sebagian besar sekolah negeri saat ini adalah bahwa semua anak mulai dari taman kanak-kanak memiliki akses ke kalkulator setiap saat untuk mengerjakan soal matematika.

Sebagian besar distrik sekolah membuat keputusan metode pengajaran atau kurikulum yang penting secara rahasia, tanpa sepengetahuan atau persetujuan orang tua. Satu-satunya jalan bagi orang tua adalah mengadu kepada kepala sekolah atau otoritas sekolah setelah otoritas ini mendikte kurikulum atau metode pengajaran mereka, dan orang tua melihat kerusakan pada anak-anak mereka. Sayangnya, keluhan seperti itu seringkali sia-sia.

Kebanyakan orang tua tidak menyadari bahwa otoritas sekolah tidak menginginkan pendapat mereka. Terlalu sering, otoritas sekolah mengabaikan saran atau keluhan orang tua karena mereka benar-benar percaya bahwa mereka adalah ahlinya dan orang tua hanyalah amatiran yang mengganggu. Akibatnya, beberapa guru, kepala sekolah, atau administrator merasa terhina ketika orang tua memberikan saran atau keluhan. Banyak pejabat sekolah percaya bahwa orang tua seharusnya tidak memberikan masukan nyata dalam pendidikan anak-anak mereka. Itulah salah satu alasan mengapa otoritas sekolah mengadakan rapat komite secara rahasia.

Alasan lainnya adalah otoritas sekolah khawatir orang tua akan mengeluh tentang kelas dan mata pelajaran kurikulum tertentu. Misalnya, banyak sekolah negeri telah memperkenalkan kelas dan buku tentang homoseksualitas ke dalam kelas pendidikan seks sekolah dasar dan menengah. Ketika orang tua mengetahui tentang kelas-kelas ini, mereka sering mengeluh kepada kepala sekolah dan politisi setempat. Untuk menghindari keluhan ini, sekolah umum sering mencoba merahasiakan dari orang tua apa yang mereka ajarkan di kelas pendidikan seks ini.

Selain itu, guru, kepala sekolah, dan otoritas sekolah tidak perlu mendengarkan para orang tua yang amatir dan menjengkelkan yang mengeluh bahwa anak-anak mereka tidak bisa membaca. Karyawan sekolah umum mendapatkan masa kerja setelah beberapa tahun. Artinya, pada dasarnya, hampir tidak mungkin untuk memecat mereka, tidak peduli seberapa buruk atau bahkan biasa-biasa saja mereka. Jika Anda tidak bisa dipecat, apakah Anda peduli dengan keluhan orang tua? Itu sebabnya mereka tidak melakukannya, dan itulah sebabnya guru atau kepala sekolah sekolah negeri bisa menjadi arogan atau acuh tak acuh terhadap keluhan sah orang tua.

Para orang tua, solusinya adalah berhenti membenturkan kepala Anda ke tembok bata pegawai sekolah umum yang arogan. Berjalan saja di sekitar tembok dan jangan melihat ke belakang. Artinya, pertimbangkan untuk mengeluarkan anak-anak Anda dari sekolah umum dan temukan pilihan dan kontrol pendidikan yang nyata di pasar bebas pendidikan. Pertimbangkan homeschooling atau beberapa dari banyak sekolah swasta Internet K-12 berkualitas, berbiaya rendah yang terdaftar di bagian Sumber Daya “Sekolah Umum, Ancaman Umum”.



Sumber

Click to comment

You must be logged in to post a comment Login

Leave a Reply

Berita Trend

To Top