Edukasi

Berinvestasi dalam Pendidikan Anak Anda – Lebih Murah Dari Yang Anda Pikirkan

Berinvestasi dalam pendidikan anak Anda tidak selalu berarti memulai dana kuliah atau membuka CD atas nama anak Anda yang berusia 10 tahun dengan harapan akan berlipat ganda sebelum mereka mendapatkan surat penerimaan kuliah. Ada cara selain bantuan keuangan yang mungkin lebih bermanfaat untuk pendidikan anak Anda dan tidak akan merusak rekening bank Anda. Lima saran berikut mungkin sangat baik untuk memberikan keuntungan yang lebih tinggi atas investasi pendidikan anak Anda, terutama jika hal itu dilakukan sejak awal karir pendidikannya:

Pertama: Pekerjaan rumah. Ada berbagai pendapat di antara para guru tentang berapa banyak dan jenis pekerjaan rumah apa yang harus diberikan. Namun, sebagian besar guru setuju bahwa ketika orang tua terlibat dalam penyelesaian pekerjaan rumah siswa, siswa tersebut memiliki peluang sukses yang lebih besar. Apakah seorang anak memiliki seseorang untuk membantu pekerjaan rumah mereka setiap malam adalah indikasi besar apakah mereka akan memahami materi. Faktanya sederhana: bahkan guru terbaik pun harus mengajar seluruh kelompok siswa sekaligus sementara orang tua dapat bekerja satu lawan satu dengan anak tersebut. Ini adalah faktor yang sangat penting. Guru akan melewati rintangan hanya untuk mengatur beberapa menit sehari untuk mengajar kelompok siswa yang lebih kecil. Pembelajaran siswa meningkat secara dramatis ketika guru memiliki jumlah siswa yang lebih sedikit, oleh karena itu, semakin banyak waktu berduaan yang Anda miliki dengan anak Anda di rumah, semakin banyak anak Anda akan belajar. Setiap menit yang Anda luangkan untuk membaca atau berlatih atau mengulas dengan mereka satu per satu akan memberikan keajaiban bagi pendidikan mereka.

Kedua: Menghormati dan Mendukung guru anak Anda.. Ketika saya tumbuh dewasa, orang tua dan guru berada di halaman yang sama. Entah bagaimana hal ini telah berubah dimana siswa dan orang tua sering menentang guru. Ini memiliki dampak yang mengerikan bagi kemampuan anak untuk belajar. Bekerja bersama selalu bekerja lebih baik daripada bekerja secara individu. Jika orang tua menyelipkan kata-kata tidak hormat atau ketidaksetujuan di meja makan pada malam sebelumnya, seorang siswa kemungkinan besar akan mendiskreditkan apa yang dikatakan gurunya keesokan harinya. Dengan menunjukkan secara terbuka bahwa Anda tidak mendukung keputusan guru, Anda sedang mengajari anak Anda bahwa boleh saja mereka melakukan hal yang sama di kelas. Jika seorang siswa tidak menghormati gurunya, belajar menjadi jauh lebih sulit.

Ketiga: Gunakan teknologi dengan bijak. Teknologi memainkan peran yang semakin penting dalam pendidikan saat ini. Namun, itu juga bisa menjadi gangguan besar. Tetapkan prioritas dan aturan untuk teknologi di rumah Anda. Ini mungkin tampak seperti akal sehat tetapi akal sehat tidak selalu disadari secara umum, dan teknologi berdampak negatif pada pendidikan banyak siswa. Misalnya, menghabiskan berjam-jam pada sistem permainan sebelum memulai pekerjaan rumah larut malam membuat pekerjaan rumah menjadi kurang efektif. Anak-anak kurang terlibat dalam pekerjaan rumah dan menyelesaikannya menjadi pertengkaran dengan orang tua sebagai lawan dari rutinitas belajar yang ditetapkan pada sore hari. Sisi positifnya, ajari anak Anda cara menggunakan teknologi untuk memperkaya dan meningkatkan pembelajaran mereka dengan menggunakan sumber daya dan materi online.

Keempat: Libatkan diri di dalam kelas. Tip ini sebagian besar ditujukan kepada orang tua dari anak usia sekolah dasar. Banyak guru menghargai sukarelawan orang tua. Waktu yang dihabiskan di kelas anak Anda sangat berharga! Ini akan membantu Anda lebih memahami peristiwa dan situasi yang terjadi di kelas dan kehidupan anak Anda. Ini akan membantu Anda memahami prosedur dan sistem yang berbeda di lingkungan tempat mereka menghabiskan sebagian besar hari mereka sehingga Anda dapat membantu mereka dengan lebih baik dengan masalah apa pun yang muncul secara sosial atau akademis. Ini juga membantu menunjukkan kepada anak Anda bahwa Anda menghargai pembelajaran mereka dan meluangkan waktu jika Anda bisa untuk mendukung mereka dan guru mereka.

Kelima: Berkomunikasi dengan guru. Ini adalah alat yang kurang dimanfaatkan dalam pendidikan. Orang tua dan guru keduanya bekerja untuk tujuan yang sama untuk membantu anak yang sama belajar. Komunikasi itu penting! Guru dapat menggunakan nasihat Anda tentang bagaimana membantu anak Anda ketika mereka bergumul dengan sesuatu yang terjadi di rumah. Demikian pula, orang tua dapat menggunakan bantuan guru ketika siswa berjuang secara akademis. Ketika orang tua dan guru bekerja sebagai satu tim, anak dapat merasakan jaringan dukungan di sekelilingnya dan beban kerja kedua orang dewasa menjadi ringan. Ketika Anda berkomunikasi, seorang guru tahu Anda terlibat dan menghargai serta menghormati pekerjaan yang mereka lakukan untuk anak Anda. Mereka akan memberi Anda lebih banyak informasi ketika mereka tahu Anda tertarik. Komunikasi sangat penting bagi orang tua dan guru untuk bekerja sebagai tim untuk membantu anak berhasil.

Jika Anda dapat menetapkan lima prinsip dasar ini dalam pengalaman anak Anda sejak dini, peluang mereka untuk mendapatkan pendidikan tinggi akan meningkat secara signifikan bahkan sebelum mereka mulai berpikir untuk kuliah. Sebesar apapun dana kuliah seorang anak, jika tidak memiliki landasan penghargaan dan nilai terhadap pendidikan, akan jauh lebih sulit bagi mereka untuk berhasil.



Sumber

Click to comment

You must be logged in to post a comment Login

Leave a Reply

Berita Trend

To Top