Inspirasi

7 Cara Menemukan Inspirasi Saat Sang Muse Menghilang

Posted on

Ini terjadi pada kita semua. Blok yang ditakuti muncul dan berusaha sekuat tenaga, kata-kata tidak akan mengalir. Semua yang kami tulis terdengar seperti fudge dan lebih sering daripada tidak kami akhirnya berpikir kami tidak akan pernah menulis kata lagi.

Sebanyak yang Anda yakini bahwa Anda adalah satu-satunya orang di luar sana yang menderita dengan cara ini, Anda tidak sendiri. Tidak ada tempat yang dekat dengannya.

Yang penting adalah jangan biarkan hal itu membuat Anda khawatir. Pahami bahwa ini adalah sesuatu yang terjadi pada banyak penulis dan meskipun tampaknya tidak dapat dipercaya pada saat itu, muse akan kembali. Dan mungkin dengan sepenuh hati. Anda akan memiliki begitu banyak ide sehingga Anda tidak akan punya waktu untuk menuliskan semuanya di atas kertas!

Sementara itu, ada beberapa hal yang dapat Anda lakukan untuk membantu kreativitas Anda mengalir kembali. Berikut ini adalah tujuh ide yang berhasil untuk saya. Saya tidak dapat menjamin mereka akan bekerja dengan baik untuk Anda, tetapi jika Anda perlu menulis dan pena tidak bergerak, mereka pasti patut dicoba.

1. Bayangkan Anda masih kecil di era masa kecil nenek Anda. Apa yang Anda bayangkan akan Anda lakukan sekarang? Jika Anda dapat membawa satu barang modern ke masa lalu, apakah itu dan mengapa? Bagaimana Anda membayangkan orang lain akan bereaksi terhadap barang itu? Terus kerjakan ide-ide yang menyatukan masa lalu dan masa kini.

2. Cobalah untuk melihat kehidupan melalui mata anjing, kucing, atau hewan peliharaan lainnya. Apa yang akan membuatmu bahagia? Kapan Anda akan merasa frustrasi? Apa yang penting bagi Anda? Jika Anda seekor hamster, apakah Anda keberatan dikurung? Jika Anda seekor anjing, apakah penting jika manusia membangunkan Anda dari tempat tidur nyaman untuk menyeret Anda berjalan-jalan di tengah hujan? Cobalah untuk menjaga hal-hal dari sudut pandang hewan daripada menjadikannya manusia berbulu.

3. Tulis surat kepada ‘seseorang’ yang menjelaskan tentang apa yang Anda tulis, mengapa Anda menulisnya, dan bagaimana Anda membayangkan produk akhir. Jika Anda menulis novel, apakah Anda berencana mencari agen? Apakah Anda akan menulis seluruh novel terlebih dahulu atau hanya tiga bab pertama dan kemudian mulai mengirimkannya? Jika Anda menulis kolom, di mana itu akan digunakan? Beri tahu ‘seseorang’ Anda semua yang berhubungan dengan proyek penulisan Anda.

4. Temukan gambar yang menginspirasi Anda dan tulislah tentangnya. Anda tidak perlu mendeskripsikan gambar tersebut, melainkan menulis tentang bagaimana perasaan Anda tentang gambar tersebut; mengapa Anda merasa tertarik padanya; apa yang menurut Anda membuat seniman/fotografer membuat gambar tersebut. Kebalikannya bisa dilakukan dengan gambar yang tidak Anda sukai.

5. Ambil koran atau majalah dan buka di halaman acak. Sekarang pilih judul dan tulis cerita Anda sendiri di sekitarnya. Tidak harus jenis cerita yang sama dengan aslinya. “Men Found In Tunnel” mungkin awalnya berarti imigran ilegal yang mencoba melintasi perbatasan, tetapi cerita Anda bisa tentang pelanggar penjara, penambang batu bara, atau apa pun yang dilontarkan imajinasi Anda.

6. Jalan-jalan. Ketika Anda kembali, tulislah tentang hal-hal yang Anda lihat dan alami. Ingat burung yang berceceran di genangan air? Atau pemilik anjing yang membiarkan hewan peliharaannya mengotori jalan tanpa membersihkannya? Atau bagaimana dengan anak-anak bersepeda tanpa helm? Atau penjaga toko yang berdiri di ambang pintu mengobrol dengan beberapa wanita tua? Bagaimana perasaan Anda tentang hal-hal itu?

7. Wawancarai seorang teman. Dia tidak harus hadir – jika Anda cukup mengenal mereka, Anda dapat melakukan wawancara fiktif. Sekarang tulis ulang jawaban mereka secara biografis.

Semoga beberapa dari ide-ide itu akan membantu Anda memecahkan hambatan Anda. Ingatlah untuk tidak terlalu membuat Anda kesal karena stres dan kecemasan hanya akan menambah masalah.

Selamat menulis!



Sumber

Click to comment

Berita Trend

Exit mobile version